Mawar Lereng Tandikek

Masa pergolakan PRRI banyak menggoreskan cerita.

Ada cerita sedih, tentang banyak pemuda kampung yang diseret oleh OPR dan disiksa di pos. Kemudian mereka meregang nyawa dan mayatnya dibuang di selokan.

Ada pemuda yang ketakutan waktu razia di kampung, mereka ditembak dari belakang, dan mayatnya tersungkur persis di jalan di depan rumah orang tuanya.

Ada juga wanita yang suaminya ikut lari ijok ke hutan, dijemput oleh tentara malam hari, diinapkan di kantor Kodim, kemudian setelah pulang menjadi lusuh dan kuyu. Banyak yang tahu bahwa para wanita ini, digilir oleh para tentara itu di pos. Dan ada juga yang tidak tahan malu, lalu terjun ngarai bunuh diri.

Ada juga yang tidak pulang-pulang ke rumah, kabar beritanya mereka di bawa ke Jawa oleh para tentara yang pulang, dan hidup disana tanpa kembali lagi kekampung.

Ada anak yang terpisah dengan ayahnya. Ada mamak yang kehilangan kemenakannya.

Ada ibu yang kehilangan anak gadis.

Penderitaan yang perih dirasakan masyarakat Sumatera barat selama peritiwa hampir tiga tahun pergolakan PRRI itu dari tahun 1958 sampai penyerahan tahun 1961.

*

Ini kisah lain yang tergores.

Ini kisah dua orang remaja yang bertemu karena di landa peristiwa peperangan antara PRRI dengan tentara pusat.

Bahar, adalah tadinya seorang mahasiswa Fakultas Pertanian Universitas Andalas Padang.

Karena terjadi peristiwa PRRI, bulan Maret tahun 1958, Bahar bergabung jadi tentara PPRI dan ikut latihan di Solok. Kuliah waktu itu terhenti sama sekali.

Banyak teman Bahar dari fakultas lain seperti Peternakan, FIPIA, Kedokteran, Hukum, dan Ekonomi yang ikut bergabung dengan PPRI.

Pada waktu Bahar dan pasukannya berkonsentrasi di Tandikek, mereka memunyai tukang masak seorang ibu yang suaminya datuak Panduko ikut jadi tentara PPRI.

Mak Sarinam menjadi tukang masak pasukan.

Neti, anak gadis mak Sarinam, yang tadinya adalah murid SMA Negeri Padangpanjang, karena sekolah ditutup akibat pergolakan, ikut ibunya di hutan kaki gunung di Tandikek, untuk bergabung dengan pasukan PRRI menjadi tukang masak.

Neti, adalah gadis cantik tinggi semampai. Kulitnya kuning dan hidungnya mancung. Rambut hitam sampai pinggang, tegerai indah bila selesai keramas di lubuk Batang Nanguih, dibalik kerimbunan pohon betung di tepi sungai.

Neti adalah kembang mawar di lereng Gunuang Tandikek.

Banyak anggota pasukan PRRI yang tertarik dan diam-diam menaruh hati pada Neti.

Tapi banyak yang hanya menyimpan perasaan saja, karena mereka juga segan dan takut pada Datuk Panduko ayah Neti yang menjadi komandan kompi di situ.

Datuak Panduko adalah tetua kampung lereng Tandikek itu. Nama kecilnya adalah Hamid.

Hamid adalah bekas tentara Siliwangi sewaktu mudanya. Ia ikut berjuang bersama temannya sewaktu jadi TKR di Pariaman. Temannya Adnan sesama mendaftar TKR di Pariaman dan menempuh pelatihan di Padang. Kemudian mereka ikut dikirim pendidikan di Batujajar dan di Cimahi. Akhirnya mereka bergabung dengan pasukan Siliwangi yang terkenal itu.

Adnan di BKO kan ke pasukan di Riau untuk menumpas sisa pasukan Belanda tahun lima puluhan. Sedangkan Hamid tetap di Jawa Barat.

Oleh karena luka dipertempuran di Ciamis dengan DI-TII, dimana pahanya kena pecahan granat yang parah, ia selama tiga bulan dirumah sakit menyembuhkan tulang pahanya yang retak. Akhirnya ia minta pensiun cepat dari Siliwangi dengan pangkat letnan dan pulang ke kampung di Tandikek.

Di kampung ia menjadi guru ngaji di Surau. Dan oleh sukunya Koto ia diangkat jadi penghulu dengan gelar Datuak Panduko di Rajo. Tapi ia paling terkenal dengan sebutan datuak Panduko.

Selain sebagai penghulu dia juga menjadi pengurus surau di desa itu.

Ia mengaji tafsir dan sifat dua puluh. Dan banyak muridnya.

Maka, ketika PRRI menyatakan perang dengan pemerintah pusat, ia tadinya tidak setuju dengan sikap ini. Datuak orangnya cinta damai.

Namun, pendiriannya berubah manakala adanya organisasi baru yaitu OPR yang terbentuk atau dibuat oleh tentara pusat untuk melawan PPRI.

Banyak anggota OPR diambil dari anggota Pemuda Rakyat dan Barisan Tani Indonesia (BTI), dan juga Serikat Buruh Kendaraan Bermotor atau preman loket oto, yaitu ormas dibawah PKI yang komunis.

Juga banyak preman, tukang copet, bekas maling yang direkrut dan dilatih menjadi OPR.

Makanya dengan adanya OPR, maka banyaklah orang kampung jang jadi korban, Harta yang ada dalam rumah yang ditinggalkan oleh penghuninya yang ijok ke hutan mereka rampas.

Banyak kepala desa diganti dengan orang yang berhaluan komunis.

Semua rumah yang salah satu anggotanya ijok ikut PRRI ditandai dengan sebuah papan kecil yang dipakukan didepan diinding rumah, dengan nama yang lari ke hutan.

Semua rumah ini menjadi incaran OPR.

Bila ada isteri atau anak gadis yang ditinggal suami atau bapak yang lari ke hutan, maka wanita ini akan di bon oleh tentara, dan dijemput oleh OPR malam hari.

Mereka biasanya diinapkan di kantor Kodim atau kantor Buterpra. Ada yang tiga hari, ada yang seminggu. Dan ada pula yang tidak pernah pulang sama sekali.

Cerita seperti ini banyak ditemui di daerah Agam seperti IV Koto, Baso, Ampek Angkek, Solok juga, dan Batusangkar.

Semua anggota preman itu memang diam-diam menaruh dendam pada Datuak Panduko. Karena gerak mereka dibatasi oleh aturan di pasar yang banyak dipakai atas masukan dari Datuak Panduko.

Judi dan main koa dilarang. Mancilok dan mengganggu anak gadis orang kalau ketahuan akan ditangkap oleh anak buah datuak Panduko. Dan kalau tertangkap pasti akan dimandikan di tebat semalam suntuk dan ditobatkan di surau.

Akibatnya preman menjadi benci pada Datuak Panduko.

Setelah terbentuknya OPR, maka Datuak Panduko menjadi target utama untuk dibunuh.

Datuak mengetahui ini. Makanya sebelum ia kedahuluan, ia mengajak isterinya lari ke hutan bergabung dengan PRRI. Ia langsung ditunjuk oleh Ahmad Husein menjadi komandan kompi Tandikek. Karena Husein tahu betul siapa Letnan Hamid di kompi B Siliwangi di Ciamis. Perwira ini tidak diragukan lagi semangat tempurnya.

Neti, akhirnya juga menjadi incaran OPR.

Setelah sekolah ditutup sementara, dari Padangpanjang Neti dengan dibantu teman sekelasnya tidak menuju kampungnya. Tapi ia berbelok melalui Maninjau. Di Maninjau Neti dijemput oleh anak buah Datuak untuk bergabung dengan ibunya di dapur umum pasukan.

*

Bahar, yang menjadi komandan regu dengan pangkat sersan, adalah diantara pemuda yang jatuh hati pada Neti.

Bahar orangnya juga alim. Tidak pernah tinggal sembahyangnya. Walaupun dalam keadaan perang, kalau masuk waktu shalat, pasti dia menyelinap untuk menunaikan ibadahnya.

Bahar adalah anak seorang ulama dari Kayutanam. Setelah lulus SMA di Pariaman ia melanjutkan ke Fakultas Pertanian Unand di Padang.

Peristiwa PRRI-lah yang buat sementara memutus kuliahnya.

Bahar orangnya rendah hati. Ia lebih suka menolong teman.

Kalau makan bersama pasukan, dia memeriksa anggota pasukannya dulu. Kalau sudah semuanya makan baru dia makan.

”Bahar, kamu sudah makan”, kata datuak Panduko senja itu.

”Saya masih kenyang pak datuak”, jawab Bahar.

”Makanlah, kalau jatah pasukanmu, habis, minta lagi sama makmu. Atau minta Neti masak lagi”, kata datuak Panduko.

”Masih ada jatah saya pak datuak”, kata Bahar.

Pada hal ketiding nasi sudah kosong karena dipecerabutkan oleh anggota pasukannya.

Walau mereka hanya makan dengan uok terung dan samba lado campur ikan asin, makan anggota pasukan PRRI itu selalu kelihatan lahap.

Maklumlah mereka masih muda-muda. Umur mereka baru sekitar dua puluh tiga tahun. Ada yang mahasiswa tingkat akhir seperti Bahar. Ada juga yang baru masuk kuliah, yang masih berumur sembilan belas tahun. Pada umur segini anak muda pasti makannya sedang banyak-banyaknya.

Nasi seketiding tidak sampai sepuluh menit habis tandas.

”Pak Datuak, saya permisi untuk periksa pos pengintaian di Batang Nanguih, assalamualaikum”.

”Wa alaikum salam”, datuak memandangi punggung Bahar yang menyandang ransel. Sebalik pinggangnya terlilit gantungan peluru brent. Di pinggang itu juga tergantung sebuah pistol yang masih baru. Ia menyandang Brent di bahunya yang bidang.

Pasukan datuak memang baru saja dapat droping amunisi dari Pekanbaru yang sampai dua minggu lalu. Amunisi ini diselundupkan lewat Perawang dari Singapur. Dari Perawang dibawa ke Bukittinggi dengan beberapa buah truk. Di Bukittinggi senjata ini dibagi oleh Letkol A. Husein keseluruh pasukan.

Entah negara mana yang membantu PPRI, datuak tidaklah perlu benar mengetahuinya. Yang penting kompinya cukup mempunyai amunisi buat bertempur tiga bulan ke depan.

Alangkah gagahnya anak ini dalam pakaian hijau tentara. Diam-diam datuak Panduko mengagumi anak buahnya yang satu ini.

Topi waja bertengger erat di kepala Bahar. Sersan Bahar yang seharusnya enam bulan lagi menjadi insinyur pertanian, sekarang bergerilya di tengah hutan. Ia ikut mempertahankan daerahnya Minangkabau dari ketidak adilan pemerintah pusat. Demikian ia mendengar pidato Letkol Ahmad Husein di Solok tempo hari.

Datuak Panduko suka kepada Bahar.

Orangnya pemberani, alim dan cerdas.

Pernah waktu penyergapan, pasukan Datuak Panduko ini terkepung oleh pasukan raiders dan OPR di pinggir jalan di kelok beringin ditepi batang Nanguih itu.

Rupanya keberadaan mereka dilaporkan oleh pengkhianat atau tukang tunjuk.

Perang berkecamuk. Tiga orang anggota pasukan diterjang peluru.

Bahar keluar dari persembunyian, sambil berlari dia menembaki raider dan OPR itu dengan brent-gun, dan ia juga melempar granat.

Akhirnya pasukan raiders itu mundur dan menaiki truk reo mereka. Mereka lari dan cigin kerarah Maninjau.

Lengan kiri Bahar tesambar peluru. Tapi lukanya ringan saja.

Malamnya luka itu dibalut oleh palang merah, dan dibantu oleh Neti.

Datuak Panduko berniat akan menjodohkan Bahar dengan Neti kelak bila perang sudah usai.

Waktu mata Bahar ketemu dengan mata Neti, disitulah panah asmara bertemunya.

Tangan Neti yang lembut ikut membalutkan perban ke lengan Bahar yang terluka.

Bahar membuang mukanya. Neti menunduk malu. Hati keduanya berdetak kencang.

Kopral Udin, si kepala palang merah hanya mendehem.

”Sudah Din, terima kasih kata Bahar. Saya harus segera ke pasukan.

”Tidak san, sesuai perintah Pak Datuak, sersan harus istirahat di sini barang seminggu menunggu luka bekas peluru ini kering. Baru boleh gabung pasukan lagi.

”Tidak Din, saya harus ada dalam pasukan saya. Kamu kan tahu sekarang OPR lagi gans-ganasnya patroli disini. Aku tidak mau pasukanku kedapatan.

”Uda sebaiknya istirahat dulu da”, Neti ikut mencoba menahan Bahar.

”Terima kasih Net, saya cukup kuat. Tidak apa-apa, ini kan cuma luka keserempet peluru saja. Tak apalah, terima kasih atas pertolongan Neti.

*

Kampung dibawah lereng itu namanya kampuang Nanguih. Hampir semua laki-laki di kampuang ini ikut ijok menjadi pasukan PRRI. Semuanya bergabung dengan kompi Tandikek dibawah komando datuak Panduko.

Hanya orang tua saja yang tinggal. Perempuan muda dan gadis juga ikut ijok. Mereka tahu kalau mereka tetap di kampuang pasti akan dipecundangi oleh tentara loreng, demikian mereka menyebut tentara pusat. Dan pasti juga mereka akan dijemput OPR.

Biarlah, kalau mati di hutan mereka rela. Mereka adalah penganut ajaran agama Islam yang taat. Mereka tahu, bahwa mati hanya sekali. Lebih baik mati berjuang dengan suami dan anak mereka, dari pada dipemalukan oleh tentara yang memperkosa dan menghinakan mereka.

Hati mereka memang pekat. Walau pendidikan mereka hanya sampai madrasah di Lubuak Basuang, namun kemulian hati menjadi modal utama pergaulan di kampung itu. Apa lagi adanya datuak Panduko, orang yang mereka hormati di kampung menjadi komandan pasukan.

Bahar ditugaskan datuak untuk selalu mengawasi kampung dari gangguan OPR.

Pertempuran kemaren terjadi karena pasukan Bahar bersirobok dengan pasukan raider yang bergerak dari Naras ke Lubuak Basung. Mereka berputar kekiri dengan melewati Tandikek.

Ketemulah mereka di desa Nanguih itu.

Pertempuran singkat itu cukup seru. Dua anak buah Bahar ikut menjadi korban.

Sebaliknya enam OPR berhasil ditewaskan. Termasuk Nipon seorang seorang preman makan masak matah. Nipon adalah tadinya agen loket di Bukitting Aue Tajungkang. Ia terkenal tukang peras di terminal. Kalau ada penunmpang oto dari Pekanbaru dan Medan yang banyak membawa barang pasti jadi perasan Nipon.

Setengah jam kemudian pasukan tentara pusat raider itu kembali ke Naras.

Datuak Panduko mempertimbangkan bahwa pasti akan ada serangan balasan dari tentara pusat. Atas pertimbangan itu maka konsentrasi kompi dipindahkan 2 kilometer ke mudik batang Nanguih.

Malam itu semua komandan regu dikumpulkan oleh datuak.

Perintah kewaspadaan ditingkatkan terutama oleh adanya tukang tunjuk.

Semua pendatang sekitar Kampung Mudik, tempat konsentrasi pasukan yang baru harus diketahui identitasnya. Kalau ada orang baru harus diketahui oleh kepala intelijen, Letnan Musa.

Team intelijen harus rajin turun ke jalan raya. Mereka menyamar jadi gembala kerbau dan penyabit rumput. Mereka mematai-mati gerakan raider dari Pariaman dan dari Bukittinggi.

Hubungan dengan induk pasukan di leter W tidak boleh putus.

Segera dikirim dua orang kurir ke leter W untuk memberitahukan pemindahan pasukan ini.

Selesai briefing singkat itu, datuak memanggil Bahar ke pondoknya.

”Bahar, saya mau bicara dengan kamu”, kata datuak.

”Siap, baik pak. Ada apa”, tanya Bahar.

”Sekarang pasukan kita mulai terjepit. Hubungan dengan induk pasukan di hutan sekitar Bukittinggi dan Solok mulai susah. Karena tentara pusat sudah membuat pos dimana-mana.

Saya dapat pesan dari Ahmad Husein, untuk mengambil sikap yang perlu untuk menyelamatkan pasukan. Aku disuruh untuk menghindari pertempuran. Kalau perlu kita menyingkir terus. Aku sendiri juga tidak atau kurang mengerti dengan perintah begini. Memang amunisi kita mulai menyusut. Tapi aku tidak mau menyerah, sebelum kita memberi pelajaran berharga ke semua OPR.

”Saya mengerti perasaan pak Datuak. Saya juga seperti itu. Biarlah kita bertempur dulu. Kalau kita kalah tidak apa. Asal yang hak di tanah Minang ini kita tegakkan.

Saya mau juga melibar OPR ini. Saya cukup malu mendengar ibuk-ibuk kita di bon dan di kerjai di pos-pos mereka. Sungguh biadab mereka. Saya baru senang kalau kepala mereka terbang dihantam peluru brent saya”, Bahar emosi menjawab apa yang dibahas datuak.

”Aku juga mendapat laporan dari intel kita bahwa ada sikap agak berubah dari komandan. Kelihatannya komandan agak berbeda pendapat dengan komandan nomor satu kita Pak Dahlan Djambek.

Pak Dahlan tidak mau menyerah. Sekarang beliau sudah menyingkir ke arah Lasi. Dan sekarang tempat ijok beliau disekitar Batang Masang bersama Pak Imam”, urai datuak lebih lanjut.

”Saya tidak mengerti pak datuak. Apakah maksudnya kita akan menyerah kalah ke tentara pusat”, tanya Bahar.

”Saya menangkap tanda itu Bahar. Sehingga ada pesan ke saya dari Pak Husein kalau saya boleh memutuskan untuk mengambil sikap demi menyelamatkan anak buah. Menyelamatkan dalam artian kamus tentara kan kamu tahu, bahwa itu tanda untuk menyerah. Mengibarkan bendera putih”, kata datuak agak pelan.

Bahar tahu, bahwa datuak sebenarnya tidak mau menyerah. Kalau menyerah berarti sekaligus mau menerima segala konsekwensi dari penyerahan. Termasuk ”penghinaan” dari OPR nantinya. Ini yang tidak mau di lakukan oleh datuak.

”Bahar, saya mau menitipkan pesan padamu”, kata datuak melanjutkan.

”Ada apa pak datuak”, tanya Bahar.

”Kalau dalam pertempuran berikutnya saya mendahului kamu, tolong selamatkan amak dan Neti. Bawalah mereka menyingkir. Kalau kamu harus menyerah ke tentara pusat, jagalah amak dan Neti jangan sampai dihina dan dipermalukan”, kata datuak.

”Tidak pak datuak, bapak harus bersama kita. Saya akan menjaga bapak dalam setiap pertempuran. Bapak tidak boleh mati. Kalau kita harus mati, mari kita hancur bersama pasukan kita”, kata Bahar dengan geram sambil mengokang brentnya.

”Tidak Bahar, kamu harus bisa tetap hidup. Kamu akan jadi saksi sejarah kelak. Biar orang tahu kalau saya perang karena membela kampung kita dari perlakuan jahat OPR dan penjajahan oleh tentara pusat. Saya bukan melawan pemerintah Republik. Tapi saya melawan tentara yang mau menghancurkan alam Minang yang saya cintai. Juga ada satu maksud saya yang lain”, kata datuak sambil menghirup dan menghabiskan sisa kopinya di galuak.

”Apa pesan pak datuak satu lagi itu”, tanya Bahar.

”Saya serahkan Neti kepadamu. Kelak kalau perang usai, mintalah kepada orang tuamu ijin, bahwa mak akan melamarmu untuk Neti”, demikian datuak mengungkapkan pesan utamanya.

Bahar terdiam. Ia tidak menyangka akan pengakuan komandannya ini.

Terus terang ia memang mencintai Neti. Dan ia juga tahu bahwa Neti juga menyenanginya.

”Pak datuak, bapak sudah saya anggap orang tua saya sendiri. Baiklah, saya pegang petuah bapak. Tapi ijinkan saya untuk menyelesaikan sekolah saya kalau Unand masih mau memberi kesempatan untuk saya kuliah lagi. Skripsi saya sudah hampir selesai. Mungkin sekitar enam bulan lagi saya sudah bisa ujian sarjana. Sesudah itu baru saya akan bicarakan soal perjodohan dengan abak saya di Kayutanam”, kata Bahar.

”Oh ya itu baik juga Bahar. Jangan lupa sampaikan salam saya sama Engku Malin ayahmu.

”Baik pak datuak”.

Bahar berpikir jernih. Mawar Tandikek yang ia idamkan telah diserahkan pemilik kebunnya untuk ia miliki. Mawar itu kini memang terancam dengan suasana peperangan yang tidak menentu ini.

Kemaren ia mengajarkan bagaimana cara menembak kalau terdesak kepada Neti. Neti diberikan sebuah senjata sten untuk menjaga diri dan emaknya.

Neti tidak boleh ikut perang. Ia digaris belakang di dapur. Aku akan menjagamu Neti, gumam Bahar dalam hatinya. Kalau kau ditakdirkan mati dalam pertempuran, engkau harus selamat mawarku, gumamnya lagi.

*

Terjadi lagi kontak senjata.

Sore setelah shalat ashar dilembah dibawah persembunyian dan pondok datuak Panduko.

Datuak dan dua orang komandan regu memeriksa perlengkapan pasukan di lembah yang tersembunyi.

Lembah itu adalah pos terdepan yang berhadapan langsung dengan jalan raya menuju Tanjung Mutiara sebelum Maninjau.

Tiba-tiba dari kelokan behamburan serobongan raider dan banyak OPR.

Kontak senjata tidak terelakkan.

Terjadi pertempuran hidup mati di lembah itu.

Lima belas orang pasukan PPRI di hadang lima puluh orang raider dan OPR. Tidak seimbang kedua pasukan ini bertempur. Korban banyak berjatuhan di pihak PRRI.

Datuak Panduko tersungkur keparit setelah dua peluru bersarang di dada dan lehernya.

Bahar melihat itu dan dengan membabi buta melemparkan granat dan tembakan brent-nya.

Pasukan raider dan OPR kembali menaiki truk mereka dan meluncur ke arah Maninjau.

Hanya tiga orang yang tersisa. Bahar dan dua orang anak buahnya. Dua belas orang termasuk pak datuak gugur untuk mempertahankan ranah bunda.

*

Di tanah kering di sudut kerimbunan pohon alaban.

Jenazah para suhada yang sepuluh orang adalah bekas mahasiswa dan pelajar itu akan di kuburkan. Jenazah datuak komandan mereka, dan jenazah Sersan Thamrin yang komandan regu kancil, didahulukan memasuki lobang kubur para suhada itu.

Suara burung pampeho mengiringi kepergian jenazah ke liang lahat yang hanya dibuat satu lubang. Burung itu adalah burung pertanda. Pampeho adalah jenis burung murai yang terbangnya malam. Bila pampeho terbang siang dan menceracau dekat pondok, itu tanda akan ada halangan datang. Biasanya mereka akan meningkatkan kewaspadaan.

Satu hari sebelumnya pampeho terbang tepat tengah hari diatas bubungan pondok datuak Panduko. Sejak saat itu datuak mahfum bahwa akan terjadi sesuatu.

Itulah dia peristiwa yang mengorbankan banyak anggota tentara kompi Tandikek dibawah pimpinan datuak Panduko, termasuk dia sendiri.

Malin Basa membacakan doa, dan menjadi imam shalat jenazah.

Mak Sarinam dan Neti tidak hentinya mennangis. Sarinam kehilangan suami yang ia cintai. Neti kehilangan bapak yang ia sayangi dan kagumi.

Sambil tetap menyandang sten di bahu Neti menyiramkan bunga sikajuik yang ia genggam ketanah timbunan terakhir pandam pekuburan para suhada itu.

”Selamat jalan yah, perjuangan ayah tidak sia-sia. Saya akan lanjutkan perjuangan ini. Do’a Neti dan emak menyertaimu. Sampai ketemu di syurga yah”, bisik Neti sambil menangis.

Hujan turun rintik-rintik. Tanah sekitar lobang mulai becek. Satu persatu jenazah kawan seperjuangan mereka turunkan dengan tali memasuki liang peristirahatan terakhir.

Bahar menyampaikan ucapan belasungkawa yang terakhir kepada teman-teman seperjuangan yang telah mendahului mereka.

Setelah upacara penguburan malam itu di halaman pondok, Bahar mendekati mak yang masih menangis tersedu sedan.

Neti memangku emaknya.

”Mak, besok kita harus menyingkir lagi. Tempat ini sudah diketahui musuh, Tidak aman kita disini. Pak datuak telah mendahului kita, Moga Allah menempatkan datuak di syurga, karena datuak berjuang menegakkan kebenaran.

Saya telah diberi petaruh oleh bapak untuk menjaga emak dan Neti.

Tiba-tiba datang seorang tani yang rupanya kurir dari Pariaman. Ia tergesa untuk menyampaikan sepucuk surat.

Bahar menerima surat itu. Rupanya surat dari komandan di Solok. Letkol Husein menyuruh pasukan untuk menyerah ke Kodim terdekat.

Alasannya untuk menyelamatkan pasukan.

Bahar terdiam.

Rupanya petuah datuak Panduko tempo hari menjadi kenyataan.

PRRI harus menyerah ke tentara pusat.

Perjuangan telah berakhir.

Korban berjatuhan untuk mempertahankan martabat ranah Bundokanduang.

Itulah fakta yang terjadi.

Bahar kembali membathin untuk kesekian kalinya.

*

Hari Senin, April, 1961.

Bahar membawa pasukannya ke Sungai Geringging untuk menyerah.

Kini mereka hanya tingggal dua puluh tujuh orang. Sebagian ada yang sudah turun duluan menyerahkan diri di kantor Buterpra di sekitar Naras.

Sebanyak sembilan belas orang anggota kompi Tandikek gugur di medan juang.

Neti si mawar Tandikek dan emaknya termasuk pasukan yang menyerah.

Setelah surat penyerahan ditanda tangani oleh Komandan Kodim, mereka dengan di kawal oleh raider sampai ke Pariaman.

Dari Pariaman dengan menumpang bus APD mereka bertiga pulang ke Tandikek. Neti dan emaknya hanya ke rumah pamannya Mak Lenggang. Mereka tidak bisa kembali ke rumah sendiri karena rumah datuak Panduko telah musnah dibakar habis oleh OPR. Ladang kopi dan sawah juga dihancurkan.

Untunglah masih hidup paman Neti. Mak Lenggang menangis menerima saudaranya yang disangkanya telah mati dalam pertempuran.

Esoknya Bahar minta diri dan menumpang bus Alima ke Bukittinggi, dan melanjutkan perjalanan dengan kereta api ke kampungnya di Kayutanam.

”Net, nanti uda akan kembali ke sini. Uda akan bawa abak dan ibu jumpa emak Neti dan Pak Lenggang untuk mempertautkan kita”, kata Bahar malam itu di beranda rumah.

”Neti tunggu uda datang”, kata Neti lembut.

”Uda pasti datang. Uda akan menyelesaikan kuliah yang teringgal. Setelah itu kita akan hidup bersama. Tinggallah Neti buat sementara”, kata Bahar dengan nada sendu.

Disinilah masanya kelak mereka akan menikah, sesuai petaruh dari ayah Neti, datuak Panduko yang telah gugur sebagai komandan kompi Tandikek.

Mawar Tandikek akan segera menjadi isterinya. Nanti, setelah ia meraih gelar sarjana pertanian yang sempat kececer karena peristiwa PRRI.

Mawar Tandikek yang cantik telah menimbulkan kesan cinta yang dalam sejak jari jemarinya yang lembut mengoleskan obat luka di lengan Bahar.

Bekas cinta itu masih ada kini. Parut luka itu menyembunyikan asmara di balik kulitnya.

Sumber

Satu Tanggapan

  1. Saya hanya bisa meneteskan air mata setelah membaca nya. Minangkabau yg saya kagumi pernah dapat corengan hitam oleh negara yg pernah mereka perjuangan. Jika islam saja bisa disandingkan dgn adat minangkabau, kenapa ideologi komunis seakan memusuhi kita. Tan malaka pun tidak tuntas dalam membangun ideologi komunis di indonesia, komunis dan islam menjadi dua sisi mata pedang yg pernah merobek alam minangkabau yg dibawa sendiri oleh putra2 minang. Sekarang saya paham kenapa datuk saya pernah bilang “sangat mudah membangun negara kalau dirantau, namun sangat tidak mungkin membangun negara ditanah minangkabau, jika dipaksakan hanya akan menghancurkan masyarakat dan budaya kita juga” dari sejarah PRRI dapat dijadikan pelajaran. Masyarakat minang tidak akan bisa membentuk negara sendiri, dari dulu pun daerah minang ini sudah terpecah oleh banyaknya kerajaan yg mereka dirikan. Seakan bentuk nyata dari pepatah “bialah jadi kapalo samuik, dari pado jadi ikua gajah” dan sejujurnya, saya bisa memahami semua literatur adat minangkabau setelah 1thn lamanya dirantau. Beratnya hidup dirantau justru membuat saya bisa melihat minangkabau itu sendiri. Walau dr kejauhan, justru saya bisa memahami segala aspek budaya yg diturunkan oleh leluhur negri ini. Ternyata betul adanya “lautan sati, rantau batuah” terimkasih utk penulis artikel diatas, saya baru paham kenapa masyarakat minang mendirikan PRRI. Waktu saya sekolah dulu, saya hanya beranggapan bahwa organisasi ini terbentuk hanya dr kecongkak an masyarakat minang utk lepas dari NKRI. Ternyata sebuah koreksi berat dari sebuah kesenjangan indonesia. “Dimaninjau jalan bakelok, jaleh tampaknyo nagari bayua, taruihkan jalan ka lubuak sao. Asal baniaik ka nan elok, didalam hujan cubolah jamua, baju nan basah ka kariang juo” asalkan niat baik, semuanya akan jadi mungkin, tentu Allah yg maha tahu dan maha bijaksana. Wassallam..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: