KENANGAN MASA PRRI (1)

1. Awal Cerita

Aku memanggilnya mak etek. Mak etek Jun. Namanya Junaidi. Usianya sudah lebih tujuh puluh tahun. Tapi sosok tubuhnya masih gagah. Giginya masih utuh. Kecuali rambut ikalnya yang sudah hampir putih semuanya, beliau terlihat lebih muda dari usianya. Mak etek Jun adalah seorang pensiunan guru. Terakhir, sebelum pensiun, beliau menjadi kepala sekolah dasar di kampung kami.

Kalau lagi pulang kampung, aku suka sekali berkunjung ke rumah mak etek Jun. Selalu saja menarik berbincang-bincang dengan orang tua ini. Cerita apa saja. Masalah keadaan kampung, masalah pendidikan anak-anak, masalah politik ala kadarnya, masalah korupsi. Karena beliau memang seorang pengamat yang baik untuk hal-hal semua itu. Namun yang paling aku sukai adalah cerita tentang pengalaman masa muda beliau ketika ikut bergerilya di jaman PRRI.

Pada kunjunganku terakhir aku melihat sebuah foto hitam putih berukuran besar tergantung di dinding. Foto seorang laki-laki bagurambeh. Berjanggut dan bercambang lebat. Itu adalah foto beliau di waktu muda, karena sangat jelas terlihat wajahnya meski dibalut cambang dan janggut seperti itu.

‘Kok baru kelihatan foto yang satu ini, mak etek?’ aku berkomentar.

‘He..he..he.. Itu foto kenang-kenangan waktu baru balik dari rimba dulu. Si Pinto yang menemukan, lalu diperbesarnya dengan komputer, jadilah seperti itu. Dia pula yang membingkai dan meletakkan di situ,’ jawab mak etek Jun.

Pinto adalah cucu kesayangan mak etek yang sudah duduk di kelas tiga SMP.

Aku mendekat ke dinding tempat foto itu tergantung untuk mengamatinya lebih jelas. Ada catatan tanggal dan tahun di bawah foto itu.

‘Tahun 1961? Belum pernah ambo melihat mak etek seperti dalam foto itu. Bagaimana pula ceritanya sampai bergurambeh lebat begitu?’ tanyaku.

‘Di hutan itu di mana pula ada pisau cukur. Paling ada gunting kecil untuk memangkas misai. Karena bertahun-tahun dibiarkan, jadilah seperti itu,’ jawab mak etek tersenyum.

‘Gagah dan berwibawa terlihatnya,’ aku menambahkan.

‘Mungkin maksudmu mengerikan ha..ha..ha… ‘ mak etek terbahak-bahak.

Aku tersenyum.

‘Semua teman mak etek di luar seperti itu?’

‘Tentu tidak…. Ada yang memang berbakat. Badannya penuh bulu. Tapi banyak juga yang kelimis.’

‘Sampai seperti yang di foto itu…. Sudah berapa lama itu tidak dicukur?’

‘Sejak lari ke luar hanya dua atau tiga bulan pertama saja masih sempat mengurusnya. Sesudah itu tidak pernah lagi.’

‘Ulang pulalah cerita mak etek tentang lari ke luar itu. Masih ada yang belum ambo dengar. Bagaimana awalnya mak etek sampai ikut?’ tanyaku.

Mak etek Jun menarik nafas. Matanya sedikit menerawang. Mungkin sedang menjemput ingatan lama.

‘He..he..he.. Begini….,’ beliau mengawali.

Aku mempererat duduk, bersiap mendengar cerita yang biasanya akan cukup panjang.

‘Aku sudah mengajar di sekolah rakyat ketika perang pecah. Dulu, tamat dari SGB kami sudah diangkat jadi guru. Aku mengajar di Lambah. Berjalan kaki menyeberangi jalan kereta api dan jalan raya di Biaro. Pernah pada suatu siang, pulang sekolah, aku dihentikan tentara APRI di jalan raya itu. Mereka baru berani beroperasi di jalan raya, belum berani masuk ke jalan-jalan kampung. Mereka banyak sekali. Ada empat buah truk tentara dan tiga buah jip Rusia berhenti di tepi jalan. Mereka memeriksa dan membentak-bentak. Setiap penumpang bendi yang datang dari arah Bukit Tinggi disuruh turun. Barang belanjaan ibu-ibu diperiksa. Entah apa yang mereka cari. Ada beberapa orang laki-laki yang disuruh naik ke atas truk. Untungnya, kami guru-guru selalu membawa surat keterangan dari kepala sekolah yang menyatakan bahwa kami adalah guru. Waktu surat itu aku perlihatkan, tentara yang tadinya membentak-bentak sambil menyorongkan bedilnya ke arah dadaku, tidak lagi marah-marah dan aku dibiarkan meneruskan perjalanan pulang ke rumah.

Beberapa waktu kemudian, saat kami sedang liburan sekolah. Kami sedang mengirik padi di sawah di Bandar Panjang. Kecuali aku, yang bekerja siang itu semua orang tua-tua yang sudah berumur lebih lima puluh tahun. Kira-kira jam sebelas kami dengar derung mobil tentara di kejauhan. Mamakku, mak Endah menyuruh aku pergi bersembunyi. Tapi ada pula mamak yang lain, mak Malin menyuruh tinggal. ‘Kalau kau lari, bertemu di jalan, alamat kau akan dibedilnya. Lebih baik kau di sini saja,’ kata mak Malin.

Akupun lebih memilih untuk tidak pergi. Beberapa saat kemudian kami dengar beberapa kali bunyi tembakan. Mamak-mamak itu sama bergumam, mempertanyakan entah siapa pula yang sudah kena tembak. Tiba-tiba saja, telah muncul tiga orang tentara APRI, menuju ke arah kami sambil menodongkan senjata. ‘Angkat tangan,’ perintahnya. Aku memberi contoh bagaimana mengangkat tangan, karena ada di antara mamak-mamak itu yang tidak faham.

‘Kau…..! Kesini kau!’ perintahnya padaku. Akupun mendekat.

‘Kau pemberontak!’ hardiknya. Ujung bedilnya menempel di pelipisku. Aku berusaha tenang. Lalu aku jawab, bahwa aku seorang guru.

‘Bohong kau! Mana surat-surat!’ hardiknya pula.

‘Kami sedang bergotong royong. Saya tidak membawa surat-surat,’ jawabku.

‘Bohong!’ bentaknya lagi.

Kali ini aku ditamparnya, persis di mukaku. Bukan main sakitnya. Tapi yang lebih sakit adalah hatiku. Tentara itu mungkin seumur denganku. Dan aku ditampar perai saja. Mana mungkin aku membalas. Pondok kami diusainya. Mungkin dia curiga kalau-kalau ada senjata tersembunyi di sana. Mamak-mamak yang lain ditanyainya pula satu persatu. Mak Endah, mamakku yang memang terlihat tegap juga ditamparnya. Entah apa masalahnya aku tidak tahu.

Aku dan dua orang dari mamak-mamak itu dibawa mereka pergi. Agak kecut juga hatiku kalau-kalau aku akan dibedilnya pula. Rupanya kami dibawa ke Lasi. Di sana kami disuruh menggali lobang di sekitar sebuah rumah. Rumah itu mereka rampas untuk jadi markas. Ada puluhan orang yang bekerja paksa di sana, semua orang-orang yang mereka tangkap hari itu dari beberapa kampung.

Sorenya mak ditemani mak tuoku datang ke Lasi membawa surat keteranganku. Komandan mereka lebih ramah kepada orang-orang tua itu. Aku dipanggil anak buahnya untuk menghadap. Tentara itu minta maaf atas perlakuan anak buahnya kepada kami. Dan sore itu kami semua diizinkan pulang.

Tapi maaf tinggallah maaf. Hatiku sudah bulat. Selama bekerja membuat lobang itu otakku berpikir keras tentang pergi bergabung dengan tentara luar. Aku akan segera melakukannya. Aku akan membalas kekurangajaran tentara-tentara keparat ini. Yang telah menamparku. Memaksaku bekerja. Mereka adalah manusia-manusia tidak tahu sopan santun. Main bentak dan main tampar bahkan terhadap orang-orang tua yang pada hal adalah rakyat sipil. Dan entah berapa orang pula orang kampung yang mereka tembaki hari itu. Mereka memang tentara-tentara bengis dan semena-mena.

Dalam perjalanan pulang mak tuo bercerita bahwa di kampung kami saja siang hari itu empat orang anak muda lagi mati tertembak. Anak-anak muda yang berusaha menghindar waktu bersirobok dengan mereka. Anak-anak muda yang diteriaki supaya mengangkat tangan tapi tidak segera mengangkatnya. Mereka ditembak dari belakang. Ada yang kepalanya pecah. Yang dadanya rengkah. Yang perutnya terburai. Darahku tambah mendidih saja mendengar cerita itu. Meskipun sampai sejauh ini aku selamat berkat surat keterangan guru, bukan tidak mungkin, jika aku tetap bertahan di kampung besok atau lusa mereka akan menembakku pula.

Sesudah makan malam hari itu, secara tidak langsung aku beritahu mak bahwa aku akan ikut tentara luar. Beliau tidak setuju. Tapi aku jelaskan betapa besarnya resiko bagiku untuk tetap tinggal di kampung. ‘Apakah mak mau ambo mati serupa si Pudin pula?’ kataku. Si Pudin adalah kemenakan ayah yang ditembak tentara beberapa hari sebelumnya. Mak menangis malam itu. Beliau sangat faham tentang resiko dan kemungkinan itu.

Malam itu juga aku pergi menemui tuan Asmar. Beliau ini wali jorong. Tuan Asmar adalah penghubung dengan komandan tentara luar. Beberapa anak muda dari kampung kami yang sudah lebih dahulu pergi, memulai kontaknya melalui tuan Asmar. Kepada tuan Asmar aku sampaikan niatku itu. ‘Sebenarnya kalau kau siap, malam ini juga kau bisa ikut dengan mereka. Kau tunggulah disini. Biasanya mereka datang lewat tengah malam. Tapi kalau kau belum siap, biarlah aku sampaikan saja dulu niatmu itu kepada Tan Basa. Nah! Bagaimana pendapat kau?’ tanya tuan Asmar. Waktu itu sebenarnya aku siap saja. Tapi terpikir pula bahwa aku belum minta izin dengan bersungguh-sungguh kepada mak. Aku yakin beliau akan mengizinkan sesudah aku menjelaskan niatku tadi. Kusampaikan seperti itu dan tuan Asmar memahaminya.

Dua hari kemudian aku sudah benar-benar siap. Mak mengizinkan meski dengan tangis dan air mata. Jam sembilan malam aku berangkat dari rumah menuju rumah tuan Asmar. Dan malam itu aku ikut rombongan mak Tan Basa. Nama beliau Harun. Tentara berpangkat letnan. Sejak saat itu resmilah aku menjadi anak buah beliau.’

Aku mendengar cerita panjang mak etek Jun dengan mata tak berkedip.

‘Langsung diangkat jadi tentara? Maksud ambo, mak etek langsung diberi senjata?’

‘Tidaklah. Aku dilatih dulu. Bukan latihan baris berbaris, tapi latihan mempergunakan senjata. Sejak dari cara membersihkan sampai cara mempergunakannya.’

‘Berapa lama latihannya itu?’

‘Hanya beberapa pekan saja.’

Terdengar azan asar. Kami mengakhiri obrolan sampai di situ.

Sumber

Iklan

PRRI di Nagari Tanjuang Sungayang

Pengarang : H. Si Am Dt. Soda

I. Nagari Tanjung Bak Surga Muncul di Dunia

Inilah syair tentang orang kampung
Peristiwa terjadi di Nagari Tanjung
Ketika bergolak mereka bergabung
Ditulis dalam bait sambung menyambung

Ijin diminta ke penghulu nagari
Untuk berkisah peristiwa dialami
Bukan saya ahli puisi
Kisah untuk anak cucu nanti

Kalau salah tolong betulkan
Syair ditulis dalam sepekan
Banyak yang lupa atau terlupakan
Peristiwa terjadi tahun enam puluhan

Nagari Tanjung dilingkari bukit
Ada labuah jalan berbelit
Sawah berpematang, banyak parit
Menghasilkan padi bersumpit sumpit


Banyak sungai airnya deras
Di situ berbiak ikan Tawas
Sungai berbatu, batu cadas
Di sisi tumbuh pohon Perawas

Orang Tanjung, semuanya taat
Menjalankan agama, aturan syariat
Ketika datang waktu sholat
Aktivitas berhenti untuk sesaat


Sambil istirahat agak sebentar
Sembahyang Zuhur atau Ashar
Di atas batu bersusun datar
Di pinggir sungai banyak terhampar

Ibarat surga muncul di dunia
Tempat anak bermain ceria
Penduduk tenteram hidup seiya
Mereka semua berakhlak mulia

Tanah Sirah tempat siluncuran
Pelepah Pinang untuk kenderaan
Tebing miring dijadikan sandaran
Anak bermain, lupa makan

Ketika malam mengaji di surau
Lalu diajar silat Lintau
Begitu remaja Minang Kabau
Bekal kelak untuk merantau


Sawah terhampar berlupak lupak
Pematangnya panjang bagaikan ombak
Ditumbuhi rumput makanan ternak
Sangat indah bila dikodak

Sungai di Tanjung ada lima
Airnya jernih seperti aqua
Bisa diminum kala dahaga
Tiada polusi racun berbahaya

II. Situasi Yang Berubah

Menurut berita kabar orang
Presiden Soekarno sangat berang
Sumatera Tengah akan diserang
Negeri siap untuk berperang

Februari 58 perubahan mendadak
Penduduk Tanjung bertambah banyak
Pengungsi datang secara serentak
Mereka diterima seperti dunsanak

Ini nasib para pengungsi
Gaji bulanan telah terhenti
Tiada tanah untuk bertani
Menunggu bantuan sanak senagari

Meski bukan saudara dekat
Sanak senagari orang beradat
Dagang yang datang disambut hangat
Saling membantu sesama umat

Tiada terdengar di gunjing percakapan
Mencari kesempatan di dalam kesempitan
Orang berebut cari kebaikan
Saat membantu kelompok perjuangan

Harapkan pahala dari Yang di Atas
Semua berkorban secara ikhlas
Membantu perjuangan sekilo emas
Atau hanya secupak beras

Kepada pengungsi dari kota
Rumah dipinjamkan tidak disewa
Kalau makan ikut bersama
Pengungsi senang berhati lega

III. Nagari Tanjung di Persimpangan Jalan

Nagari Tanjung lokasi perlintasan
Para komandan membawa pasukan
Jumlahnya banyak terhitung ratusan
Mereka singgah diberi makan

Dari Lintau menuju Agam
TP 1 berjalan di malam kelam
Membawa karaben serta meriam
Setiap regu jumlahnya enam

Dari Pasaman hendak ke Sijunjung
Melewati bukit serta gunung
Masuk kampung ke luar kampung
Juga singgah di Nagari Tanjung

Walaupun tembakan berdentum dentum
Nasi disiapkan dapur umum
Disertai air untuk diminum
Ibarat membantu kerabat kaum

Para pemuda anggota TP
Menyandang bedil jenis LE 2
Ketika berkomunikasi memakai kode
Yakin berjuang bukan ber ere ere 3

Kode digunakan ketika malam
Misalkan kode daun mempelam
Teriakkan daun, lalu diam
Jawaban yang benar: mempelam

Sebelum bertanya kita berandai
Kalau jawaban telah sesuai
Itulah kawan, tak perlu dicurigai
Runding dan diskusi bisa dimulai

Bila panggilan dijawab salah
Alamat badan ditimpa susah
Dapat mati bersimbah darah
Jadi sasaran tembakan terarah

Untuk menjaga daerah perlintasan
Bukit menjadi tempat bertahan
Lubang digali di pinggir hutan
Oleh musuh tak mudah kelihatan

Batalyon bernama Harimau Minang
Kapten Badaruddin pimpinan perang
Sifatnya tegas tapi tenang
Kepada anak buah dia sayang

Badaruddin orang Luhak Limapuluh
Kabarnya berasal dari Payakumbuh
Ketika sulit tak pernah mengeluh
Kepada Achmad Husein dia patuh

Pasukan istimewa Baringin Sati
Anggotanya banyak berjumlah sekompi
Berbaris apel setiap pagi
Menunggu sarapan sebungkus nasi

Baringin Sati kompi istimewa
Komandan bernama Muhir Aloha
Anggotanya banyak parewa kota
Mereka bergabung secara sukarela

Muhir Aloha orang Aceh
Rajin ibadah, sangat saleh
Wajahnya tenang, terlihat sumeh
Bukan pengikut Daud Beureh

Ketika Muhir memimpin gerilya
Isteri dan anak dibawa serta
Bayinya sehat tampak ceria
Tanpa minuman susu Formula

Bersama wakilnya Malin Marajo
Guru silat aliran Kumango
Senang memakai kopiah sebo
Tapi tak suka menebar foto

Ibarat memberi anak kandung
Itulah sumbangan orang Tanjung
Nasi bungkus berkarung-karung
Membantu perjuangan secara langsung

Sejak awal sampai terakhir
Sumbangan datang bak air mengalir
Rakyat memberi tak perlu kuatir
Tiada yang hilang walau sebutir

Ini bukan cerita bohong
Perang dibiayai bergotong royong
Setiap orang ikut menyokong
Walau sumbangan ubi sepotong

GMW atau Gerakan Massa Wanita
Organisasi perempuan ikut serta
Meminta masyarakat berinfak harta
Demi perjuangan membela negara

Upiak Sayang dan Ande Mokah
Tiada jemu, tanpa lelah
Menyuruh petugas ke rumah rumah
Mengumpulkan iuran ataupun sedekah

Iuran perang anak nagari
Sebagai bukti kesadaran diri
Ketika menjaga ibu pertiwi
Saat negara mengalami revolusi

IV. Kota Batusangkar Kerap Digempur

Batusangkar ibukota kabupaten
Dahulu bernama Fort Van Der Capellen
Belanda mendirikan benteng permanen
Kokoh dan kuat karena disemen

Tentara Pusat bertahan di benteng
Di dalam bangunan beratap genteng
Tiada aliran air ledeng
Hanya disiapkan makanan kaleng

Bila malam telah datang
Tentara Pusat tak lagi tenang
Setiap pekan gerilya menyerang
Korban yang luka mengerang erang

Inilah suasana yang sangat haru
Ketika tentara terkena peluru
Darah mengalir membasahi baju
Tole berbisik memanggil ibu

Dijaga mBoke sedari kecil
Kini menggeletak di samping bedil
Tubuh terasa dingin menggigil
Bunda disebut dipangil panggil


Dari Tanjung diatur serangan
Pasukan berbaris beriring iringan
Granat di pinggang, senapan di tangan
Kota Batusangkar sebagai tujuan

Serangan dipimpin oleh para komandan
Bisa marah seperti macan
Terhadap prajurit pelanggar aturan
Yang tak patuh pada perintah atasan

Terhadap komandan harus taat
Pimpinan mengatur taktik siasat
Perintah diucapkan tegas dan cermat
Tak boleh membantah atau mendebat

Kata dubalang, kata menderas
Kalimat pendek sangat ringkas
Ucapan terang harus jelas
Lama berucap satu nafas

Senjata moderen buatan bule
Banyak yang kecil, ada gede
Bazoka, Mortir dan L.M.G
Disertai Garrand, Springfield dengan L.E

Beriring-iringan TP berjalan
Kepala regu ada di depan
Memberi arah tempat tujuan
Menunggu kode isyarat penyerangan

Agar PRRI tidak masuk kota
Batusangkar dilingkari kawat tembaga
Kawat dialiri arus terbuka
Bila tersentuh bisa celaka

Kalau tentara keadaannya panik
Kota dipagari arus listrik
Sifatnya arus, bolak balik
Siapa menyenggol langsung terpekik

Inilah kesalahan sangat besar
Ketika listrik dijadikan pagar
Orang sipil tak mampu menghindar
Konvensi perang telah dilanggar

V. Kantor Koterketj

Komando Teritorial Tingkat Kecamatan
Yang mengatur logistik pasukan
Zainal Abidin nama pimpinan
Sebelum perang pegawai penyiaran

Tiada ragu ataupun bimbang
Sebagai pegawai RRI Padang
Hidup sehari hari sudah tenang
Abidin memutuskan ikut berperang

Orangnya tampan badan tinggi
Pakaian necis sangat rapi
Tutup kepala memakai topi
Terus siaga setiap hari


            Rumah kenangan, rumah perjuangan, home sweet home

Kantor menumpang di rumah Datuk Soda
Tidak dipungut uang sewa
Niatnya menyumbang secara sukarela
Andil perjuangan tanggungan bersama

Zainal Abidin punya ajudan
Untuk membantu tugas pekerjaan
Hubungannya bak mamak dengan kemenakan
Mereka berjaga secara giliran

Maklum kondisi suasana perang
Setiap saat musuh menyerang
Kalau lengah nyawa melayang
Diterjang peluru yang tak diundang

Karena perang berbulan bulan
Logistik tentara harus disiapkan
Nasi bungkus untuk pasukan
Pagi dan sore perlu makan

Walau siaga sepanjang hari
Baik petang maupun pagi
Nasi bungkus dijatah dua kali
Sumbangan perjuangan anak nagari

VI. Perselisihan Antara Tentara Pelajar dengan Tentara Reguler PRRI (Serdadu)

Banyak pelajar tentara sukarela
Di Tanah Sirah membuat asrama
Di Batunjam juga ada anggota
Siang dan malam selalu siaga

Tidak digaji, tidak diupah
Pakaian seragam tidak dijatah
Baju sendiri dibawa dari rumah
Dibelikan ibu, hadiah ayah

Seragam sukarelawan ketika itu
Bersandal jepit tampak lucu
Tentara reguler rapi bersepatu
Layak disebut sebagai serdadu

Peristiwa terjadi tahun 58
Mungkin September bulan sembilan
Karena tiada dalam catatan
Bila keliru tolong dibetulkan

Sekompi serdadu melewati Tanjung
Menuju tujuan ke daerah Sijunjung
Hari sore suasana mendung
Lalu istirahat di tengah kampung

Semua orang ingin berbakti
Kepada ranah tanah pertiwi
Tiada jenderal mengatur koordinasi
Pasukan bertindak sendiri sendiri

Para serdadu tentara asli
Memakai sepatu bertutup tinggi
Seragamnya lengkap gagah sekali
Senjatanya berlebih membuat iri

Melihat kondisi ada perbedaan
Dirasakan TP melihat kenyataan
Perlengkapan diminta sedikit bagian
Serdadu marah melepas tembakan

Tembakan dilepas berulang ulang
Kondisinya mirip seperti perang
Peluru ditembakkan terbuang hilang
Untunglah tiada nyawa melayang

Karena menolak usul permintaan
Tembakan meletus bersahut sahutan
Sesama kawan timbul perselisihan
Penduduk ngeri sangat ketakutan

Kalau mendengar ledakan keras
Semua orang menjadi cemas
Jantung berdetak sangat keras
Tutup telinga jangan dilepas

Ketika pemboman bertubi-tubi
Telinga kanan dan kuping kiri
Bisa pekak menjadi tuli
Harus ditutup dengan jari

Seperti cerita Pak Ogah
Yang tak mau mengikuti perintah
Gendang telinga menjadi pecah
Untuk berkomunikasi menjadi susah

VII. Tahun Pertama ketika Perang

Tahun pertama ketika perang
Tentara Pusat tak berani datang
Nagari ditembak berulang-ulang
Penduduk lari tunggang langgang

Ibarat Israfil datang mendesir
Lalu meledak seperti petir
Bom pecah berbutir-butir
Itulah meriam disebut Mortir


Bom meledak serentak delapan
Kiri, kanan, belakang depan
Kampung Mandahiling jadi sasaran
Mortir ditembakkan setiap pekan

Batu dan tanah ikut beterbangan
Membuat debu seperti pusaran
Diri merasa sangat ketakutan
Ingat Allah, minta perlindungan

Walau bukan permintaan diri
Takdir Tuhan berlaku pasti
Terkena bom ada yang mati
Ataupun luka di tangan kaki

Sering tubuh telah hancur
Darah di badan masih mengucur
Orang yang mati segera dikubur
Tanpa menunggu sanak sedulur

Karena situasi siap siaga
Mayat dikuburkan tergesa-gesa
Kalau tembakan kembali bergema
Jenazah ditinggal untuk sementara

VIII. Terdengar Bunyi Kenderaan Dari Jauh yang Menimbulkan Stres

Walau bukan perbuatan sadis
Tapi teror perang psikis
Bermacam bentuk berbagai jenis
Mengakibatkan stres ke luar pipis

Inilah teror sangat ampuh
Menciptakan suara dari jauh
Orangpun ngeri ke luar peluh
Hilang semua sifat angkuh

Truk membawa para serdadu
Dari jauh bunyi menderu
Ibarat mendengar suara hantu
Penduduk panik tidak menentu

Ketika telepon jumlahnya sedikit
Mencari informasi sangat sulit
Belum tersedia komunikasi satelit
Musuh berada di balik bukit

Dari kejauhan terdengar bunyi
Waktu senja ataupun pagi
Setiap orang cari informasi
Untuk bersiap ijok sembunyi

Disebut orang sedang ijok
Pergi sembunyi bersama kelompok
Mencari lokasi yang agak cocok
Di dalam rimba membangun pondok

Ada fenomena sangat menarik
Bunyi kenderaan menimbulkan panik
Orang bicara satu topik
Tentara Pusat bergerak mudik

Waktu fajar masih tersuruk
Tentara beroperasi menggunakan truk
Mereka berdiri tiada yang duduk
Di samping OPR sebagai penunjuk

Saat menyusuri jalan tanjakan
Truk merayap pelan pelan
Menderu deru dari kejauhan
Lalu disusul bunyi tembakan

 

IX. Pesawat Terbang Menyerang Tanjung

Tidak berjadwal dapat diduga
Datang muncul tiba tiba
Mungkin Jumat atau Selasa
Setiap waktu harus waspada

Suatu pagi dihari Jumat
Di langit melayang dua pesawat
Kapal terbang sangat cepat
Terlihat jelas dari darat

Pesawat digerakkan baling baling
Dilengkapi mitraliur di badan samping
Menyusuri lembah menghindari tebing
Mencari sasaran yang dianggap penting

Pesawat terbang setinggi kelapa
Pilot kelihatan bertopi baja
Target sasaran ditentukan mata mata
Tampak jelas di atas peta

mata mata = spion

Kapal terbang bercocor merah
Di bawah awan melayang rendah
Suara mendengung seperti lebah
Ketika menembak ibarat muntah

Pesawat Mustang jenis pemburu
Membawa senjata berisi peluru
Ada sasaran hendak dituju
Kantor Koterketj akan disapu

Koterketj = Komando Teritorial Kecamatan milik PRRI

Kantor menumpang di rumah Dt. Soda
Di kampung Mandahiling sebelah utara
Di situ tersimpan banyak senjata
Diintai musuh sejak lama

Pelurunya besar seempu kaki
Bisa membakar mengeluarkan api
Mengenai tubuh langsung mati
Darah ke luar banyak sekali

Bom dijatuhkan salah sasaran
Menimpa rumah yang di depan
Rumah hancur bak diterjang topan
Atapnya terbang jatuh berserakan

Agar operasi tak dianggap gagal
Ketika perang bukan frontal
Objek dipilih asal asal
Banyak sasaran tidak dikenal

Saat musuh tidak tampak
Tempat rimbun langsung ditembak
Peluru melesat tak mungkin ditolak
Terkena pelor langsung tergeletak

Banyak pohon di tepi sungai
Di situ bersarang burung dan tupai
Tempat sembunyi yang sangat disukai
Dari pesawat sulit diintai

Sudah takdir ketetapan Ilahi
Meski tiarap di tempat sepi
Adnan bergelar Malin Sati
Terkena peluru langsung mati

Saat penulis masih kecil
Belum kuat menyandang bedil
Ingin bertempur rasanya muskil
Makanya tetap jadi orang sipil

Dalam situasi keadaan panik
Orang berlari hilir mudik
Disertai tangis, diikuti pekik
Bandar dicari walau ada cirik

Tempat aman untuk sembunyi
Di dalam bandar berisi tahi
Jijik dan busuk tiada peduli
Menunggu pesawat terbang pergi

Tentara Pusat selalu menang
Karena dibantu pesawat terbang
Dari jauh kapal datang
Tiada hambatan mampu menghalang

X. Lubang Perlindungan

Dari subuh sampai petang
Baik malam atau siang
Anak cucu serta eyang
Semua berlindung di dalam lubang

Lubang digali untuk berlindung
Setinggi tegak, sebatas hidung
Lima orang bisa ditampung
Di dalam lubang posisi mencangkung

Inilah gaul sebenarnya gaul
Takut dan gentar yang membuhul
Di dalam lubang orang berkumpul
Mendengar tembakan susul menyusul

Mungkin karena banyak teman
Di dalam lubang terasa aman
Hanya perut tak mau berkawan
Karena seharian tidak makan

Kalau terdengar ada tembakan
Meski berjongkok di atas jamban
Celana dipakai langsung dikenakan
Mencari tempat lubang perlindungan

XI. Perang Kejam, Rakyat Yang Jadi Korban

Perang saudara tidak manusiawi
Kampung padat dibom artileri
Rakyat tak bersalah ikut mati
Meninggalkan dendam rasa benci


Ketika Tanjung melawan Belanda
Peristiwa terjadi di agresi kedua
Musuh tidak gunakan pesawat udara
Apalagi bom membabi buta

Belanda memakai senjata ringan
Untuk mencari pejuang kemerdekaan
Gerilyawan tertangkap lalu dibebaskan
Mereka dibujuk berhenti melawan

Pemerintah Soekano lain lagi
PRRI dianggap musuh negeri
Harus dikikis segera dibasmi
Bila perlu dibunuh mati

Dengan senjata selalu dikokang
Tentara naik ke rumah gadang
Melihat lemari langsung ditendang
Tiada orang sanggup melarang

Memakai sepatu masuk rumah
Tentara Pusat datang menggeledah
Disertai bentakan marah marah
Lemari terkunci langsung dipecah

Pesawat radio penerima informasi
Harus disimpan di hutan sepi
Benda terlarang untuk dimiliki
Dicari tentara ketika operasi

Ganasnya tentara perintah Soekarno
Kotak Gramophon mirip radio
Langka jualannya di toko toko
Kini dipecah oknum sembrono

Kotak Gramophon benda antik
Untuk mendengar rekaman musik
Barang berharga hak milik
Kini dipecah dicabik cabik

Saat penduduk mencari nafkah
Menangkap belut dengan lukah
Jubek ditembak di pematang sawah
Dia mati bersimbah darah

Mak Jubek kepala keluarga
Bukan parewa, tidak tentara
Beliau hanya manusia biasa
Orang sipil tak bersenjata

Jubek dibunuh di tepi batang Kalano
Oleh tentara dari Diponegoro
Dibawah pimpinan kolonel Pranoto
Militer ditugaskan rejim Soekarno

Tahun 65 Pranoto terbukti
Bersama Latif kawan seideologi
Mendukung gestapu pemberontakan pki
Lalu dikurung di dalam bui

Walau tidak sedang bertempur
Tentara menembak tanpa diatur
Ke sekeliling kota peluru dihambur
Banyak penduduk mati gugur

Kak Nurma orang Melayu Atas
Menjadi korban perang yang ganas
Tiga beranak langsung tewas
Ketika tidur terlelap pulas

Saat tentara sedang kuatir
Atau mungkin mabuk bir
Meriam ditembakkan tanpa pikir
Korban menerima itulah takdir

Rusdi murid sekolah Rakyat
Di dekat Balai pasar Jum’at
Tangan terluka seperti disayat
Terkena mortir tentara Pusat

Ketika luka mengeluarkan darah
Badan mengigil berkeringat basah
Rusdi terjatuh lalu dipapah
Kemudian ditidurkan di dalam rumah

Diberi minuman kopi panas
Air diteguk dua gelas
Rusdi tertidur sangat pulas
Karena tubuhnya sangat lemas

Ketika Rusdi terbangun tidur
Tanpa ada orang mengatur
Banyak kawan datang menghibur
Sambil bercakap saling bertutur

Ketika membunuh tanpa dalih
Menabur dendam ibarat benih
Rasa perasaan tak bisa pulih
Tak mungkin nyawa diganti pitih

Korban perang tak pilih usia
Dari bayi sampai manula
Semua orang ikut menderita
Inilah catatan cerita lama

Mak Buyuang Mati syahid

Buyuang berdangau di Tanah Sirah
Di lereng bukit di atas lembah
Di luar kampung, di tepi sawah
Di situ dibangun sebuah rumah

Tidak seperti bangunan moderen
Berdinding bata dilapis semen
Dangau Buyuang semipermanen
Di dekat jalan milik kabupaten

Walaupun hidup terkadang susah
Buyung penyabar, jarang marah
Kerjanya membajak mengolah sawah
Kalau sore memasang Lukah

Buyuang Bokiak bapaknya si Badu
Menemukan benda yang masih baru
Sebangsa bom sejenis peluru
Granat dimasukkan ke kantong baju

Seperti umumnya para petani
Buyuang Bokiak tidak mengerti
Bahaya besar sedang menanti
Bisa meledak mengeluarkan api

Ketika menemukan milik orang
Buyuang tulus tiada bimbang
Atau mengharap imbalan uang
Malaikat Roqib mencatat senang

Buyuang berjalan mencari tentara
Ingin menyerahkan itu benda
Malang tak mungkin dapat diduga
Mujur bukan sekehendak kita

Saat Buyaung sedang berjalan
Di tanah licin sesudah hujan
Tubuh terjatuh, sumbu tertekan
Bom meledak hancurkan badan

Granat meledak dalam genggaman
Terdengar keras bunyi letusan
Banyak orang segera berdatangan
Ingin membantu memberi pertolongan

Karena ledakan sangat dahsyat
Buyuang tewas langsung di tempat
Semoga almarhum diberi syafaat
Karena beliau rajin solat

Bukan wafat karena sakit
Buyung digolongkan mati syahit
Walau kerjanya hanya sedikit
Mengembalikan Granat milik prajurit

XII. Ijok

Setiap pekan Tanjung ditembaki
Dengan senjata meriam artileri
Banyak penduduk menyelamatkan diri
Ke dalam hutan mereka mengungsi


Menempuh jalan berkelok kelok
Belukar dirambah dengan golok
Dangau dibangun seperti pondok
Orang menyebut sebagai ijok

Tempat ijok di dalam rimba
Tidak seperti suasana kota
Alamnya tenang ibrat surga
Dihuni binatang berjenis margasatwa

Bukit Mansalai, Lomba dan Talang
Tempat bersarang beragam binatang
Ada Rusa, Beruk dan Siamang
Kini bertambah dihuni orang

Dangau dibangun dilereng bukit
Di samping pohon akar melilit
Tiada tampak matahari terbit
Susah terlihat dari langit

Pohon besar pencegah erosi
Pusaka kaum anak nagari
Selalu dijaga sejak bahari
Tak pernah ditebang atau digergaji

Dangau tersembunyi tidak tampak
Di kelilingi pohon banyak semak
Dihuni keluarga anak-beranak
Dengan tetangga Beruk dan Cigak

Dibangun sendiri bukan ditender
Luas berkisar 3 x 4 meter
Tiangnya dipancang susah digeser
Letak terpisah tidak berjejer

Bukan seperti rumah di kota
Berdinding kuat batu bata
Dangau ditutup kayu rimba
Ditudungi atap daun Kelapa

Sering bocor di saat hujan
Air menetes ke dalam ruangan
Membasahi tubuh sebagian badan
Badan menggigil karena kedinginan

Begini kondisi keadaan sulit
Orang berjualan sangat sedikit
Celana baju selembar melilit
Kalau sobek perlu dijahit

Karena baju hanya selembar
Telah kusam warnanya pudar
Tiada pengganti, tak ada penukar
Kini dilepas agak sebentar

Baju dilepas lalu dipanasi
Pakaian dihampai di dekat api
Di atas rentangan seutas tali
Setelah kering dipakai kembali

Baju dihemat jarang dicuci
Sering bersarang Tuma tersembunyi
Kalau menggigit terasa geli
Bisa timbulkan luka infeksi

Luka infeksi atau terkena bisa
Dapat timbulkan marabahaya
Badan panas demam membara
Lalu mengigau berkata kata

Bila luka tertembak bedil
Atau sakit demam menggigil
Tiada mantri bisa dipanggil
Pergi ke dokter sangat mustahil

Rumah sakit untuk rakyat
Sarana kesehatan tempat berobat
Letaknya di kota tentara Pusat
Tak mungkin didatangi walau sesaat

Ada senangnya di tempat ijok
Subuh dibangunkan ayam berkokok
Ditingkahi suara bunyi Kodok
Uadaranya bersih sangat cocok

Suasana ijok ketika perang
Seperti outbound jaman sekarang
Ijok tidak perlu pakai uang
Outbound ladangnya para pedagang

XIII. Tentara Pusat Menduduki Nagari Tanjung

Supaya perang tidak mulus
Jalan ke Pato tak boleh tembus
Titian di Tanjung harus diputus
Kenderaan militer tak bisa terus

Bulan Desember tahun enam puluh
Pusat datang laksana guruh
Mobil konvoi berpuluh puluh
Pertahanan Marapalam telah jatuh

Pato dimasuki di sisi belakang
Dari Lintau musuh datang
Lalu turun ke Tanjung Sungayang
Di batang Selo konvoi terhalang

Truk berhenti berderet deret
Kenderaan diparkir agak mepet
Lalu terdengar tembakan berentet
Semua makhluk menjadi kaget

Kenderaan berhenti banyak sekali
Penumpangnya melompat berlari lari
Ada yang tiarap di tempat sembunyi
Mereka menembak kian kemari

Bedil diarahkan menuju bukit
Ditingkahi letusan bunyi dinamit
Mendengar letusan tidak sedikit
Orang yang kaget jatuh sakit

Di tepi batang Kalano konvoi terhenti
Membuat jembatan untuk meniti
Kerambil ditebang tak diganti rugi
Pohon dipotong lalu digergaji

Untuk menyeberang Selo Tongah
Jalan terhalang lapau Mak Angah
Tentara mengambil jalan yang mudah
Kedai dibakar sampai musnah

Pemilik memohon bibir bergetar
Agar kedainya tidak dibakar
Tapi tentara tak mau dengar
Akhirnya Mak Angah kena tampar

Ini pesan Soekarno cs
Kalau tak ingin bernasib apes
Rakyat jangan lakukan protes
Harus diam seperti bola kempes

Ke dalam rimba PRRI menyuruk
Lalu OPR segera dibentuk
Wali nagari langsung ditunjuk
Dia bernama Abdul Muluk

Abdul Muluk aktivis partai
Sehari hari jualan di kedai
Dia termasuk orang yang pandai
Dengan penduduk Muluk berdamai

Kepada partai Muluk patuh
Memerangi PRRI sampai luluh
Dia tidak sembarang tuduh
Hanya sedikit korban yang jatuh

OPR akronim dari kalimat
Artinya: Organisasi Perlawanan Rakyat
Anggotanya preman dibayar Pusat
Menerima upah setiap Jum at

Dalam nagari di kecamatan Sungayang
OPR didaftarkan 30 orang
Diberi seragam dan senapang
Lalu dilatih pagi dan petang

Karena politik dijadikan pengulu
Dipakai kebijaksanaan belah bambu
Rakyat disiapkan untuk diadu
OPR dipilih dari partai tertentu

XIV. Pertahanan Tentara di Puncak Bukit

Pertahanan dibuat di puncak bukit
Pandangan luas ke kaki langit
Posisi PRRI menjadi sulit
Masuk kampung langsung dikuntit

Supaya PRRI tidak menerobos
Penjagaan dibuat bagaikan poros
Di bukit Tangah didirikan pos
Membutuhkan biaya serta ongkos

Di puncak bukit Kayu Sebatang
Tempat keramat Tanjung Sungayang
Ada luak airnya tenang
Orang berziarah banyak yang datang

Tempat keramat kuburannya wali
Lingkungan tenang suasana sunyi
Ketika berdoa kepada Ilahi
Memohon selamat penduduk nagari

Kondisi berubah bertolak belakang
Kayu di puncak segera ditebang
Tempat keramat langsung dibuang
Orang berziarah juga dilarang

Merasa kuat ibarat banteng
Adat nagari dianggap enteng
Tempat keramat dijadikan benteng
Penduduk melihat geleng geleng

Ini peristiwa di puncak Simbatak
Pekan Ahad sedang sesak
Ke arah pasar tentara menembak
Banyak yang mati bapak dan anak

Karena peristiwa dibuat kelam
Penulis ingatkan dengan gurindam
Perbuatan tentara melanggar HAM
Biasanya PBB tak mau diam

XV. Tanjung Dipagari Betung

Untuk menghalangi PRRI masuk kampung
Nagari dipagari dengan betung
Pagar dibuat sambung menyambung
Dari Bakoreh sampai ke Sawah Tanggung

Penduduk dikerahkan dengan dipaksa
Membangun pagar tanpa gapura
Dibalik pagar OPR berjaga
Siap menembak pakai senjata

Di dalam kampung OPR berpatroli
Mencari musuh simpatisan PRRI
Termasuk pula anggota Masyumi
Ke mana pergi selalu diawasi

Yang dicurigai langsung ditangkap
Kepada wali disuruh menghadap
Kalau ditanya jangan salah ucap
Setiap jawaban harus mantap

Bukan mencegah Setan Hantu
Tapi instruksi para serdadu
Depan rumah harus berlampu
Lentera digantung di tiang bambu

Jika malam gelap gulita
Aliran listrik belum sedia
Tanpa penerangan dianggap berbahaya
Tentara menyuruh memasang lentera

Ketika hari telah kelam
Memakai pakaian serba hitam
Mengunjungi dunsanak ketika malam
Mereka merangkak diam diam

Walau dipagar disekeliling Tanjung
Gerilyawan leluasa masuk kampung
Mereka dibantu kalau terkepung
Ada yang disembunyikan di dalam lumbung

Di lumbung padi Mansur disembunyikan
Menunggu malam pukul sembilan
Untuk kembali masuk hutan
Membawa persediaan bahan makanan

Bukan mencari salah dan benar
Ketika bercerita tentang Mak Juar
Tubuh tergeletak mati terkapar
Karena perselisihan orang pintar

Orang pintar kalau tak bermoral
Sering berpidato sambil membual
Korbannya rakyat tertimpa sial
Yang kurang paham masalah awal

Sebagai OPR pembantu tentara
Setiap malam si Juar meronda
Keliling kampung berjaga jaga
Senjata ditangan siap siaga

Ketika menyenter semak semak
Karena ada yang bergerak gerak
Terdengar suara orang membentak
Mak Juar langsung sasaran tembak

Dekat pagar ranjau dipasang
Besi dan bambu bercabang cabang
Ujungnya tajam tidak kepalang
Ibarat ujung mata pedang

Karena si Zubir kurang awas
Menanam ranjau bergegas gegas
Kakinya terluka di paha atas
Mengeluarkan darah ke luar deras

Bajunya sobek celananya bolong
Dia kesakitan melolong lolong
Orang sekampung datang menolong
Tubuhnya diangkat lalu digotong

Inilah kenangan saudara Marhamis
Dia ditangkap malam Kemis
Karena dicurigai anti Komunis
Lalu diinterogasi pertanyaan sinis

Marhamis berupaya cari selamat
Kejadiaan dilaporkan ke tentera Pusat
OPR bertindak telah sesat
Marhamis bebas tak jadi diikat

Ke luar kampung dia menghindar
Pergi sembunyi ke Batusangkar
Lalu Marhamis membuat nazar
Niat beliau tak bisa diradar

XVI. Latihan Pelaksanaan Kekejaman di Tanjuang

Ini peringatan perlu ditulis
Kalau militer disusupi komunis
Muncul tindakan yang sangat sadis
Membunuh musuh secara bengis

Berita resmi diumumkan pemerintah
Dokumen dicatat dalam sejarah
Kaum Komunis berbuat ulah
Melakukan kudeta berdarah darah

Berita besar dari Lubang Buaya
30 September tahun 65
Ketika Komunis melawan negara
Prajurit membunuh jenderal mereka

Berpakaian lengkap mengenakan baret
Jenderal dikeroyok ibarat copet
Lalu disiksa diiris silet
Disaksikan Gerwani berjoget joget

Karena jenderal mati disiksa
Suharto marah luar biasa
Segera diumumkan ke pelosok negara
Komunis kejam tiada tara

Rakyat mengamuk kepada PKI
Anggota partai lalu dicari
Mereka dikejar ke pelosok negeri
Yang tertangkap lalu dibui

Perlu melihat contoh ke belakang
Ketika nagari terlibat perang
Apa yang terjadi di Tanjuang Sungayang
Oknum berlatih menyiksa orang

Ibarat catatan buku putih
Di Tanjung PKI mulai berlatih
Membunuh, menyiksa serta menyembelih
Meneror manusia menebar sedih


Latihan di Tanjung kelak dipraktekkan
Berbuat kejam mengikuti setan
Jenderal dibunuh secara mengerikan
Ke dalam sumur tubuh dibenamkan

Kincir padi di kampuang Batunjam
Di tepi jalan menuju Marapalam
Di kaki bukit tebing yang curam
Di situ terjadi pembunuhan kejam

Kejadiaannya ngeri luar biasa
TP ditangkap lalu dianiaya
Lehernya digorok dengan pisau baja
Perbuatan setan berujud manusia

Rakyat ketakutan bukan main
Ada tentara tidak disiplin
Menjadi pembunuh berdarah dingin
Seperti gerombolan tanpa pemimpin


Senja hari ketika pembunuhan
Gagak berkaok ikut memberitahukan 4
Ada iblis sedang berkeliaran
Di nagari Tanjung menebar kengerian

Saat penggorokan sedang berlangsung
Isyarat disampaikan oleh burung
Gagak terbang berkeliling kampung
Memberi tahu orang Tanjung

Gagak hitam berkaok kaok
Diselingi Jago ikut berkokok
Ada manusia sedang digorok
Memakai pisau sejenis golok

XVII. Tiada Permusuhan Sesudah Perang

Seorang bintara bernama Sudjono
Dia tentara Divisi Diponegoro
Tugas ke Batusangkar diperintah Soekarno
Pergi berperang penuh resiko

Instruksi Soekarno membasmi PRRI
Orang Tanjung ikut diperangi
Sudjono termasuk bagian infantri
Dulu ke Tanjung pergi operasi

Di Batusangkar Sudjono bertugas
Bersenjata bedil panjang laras
Keluarga ditinggal selalu cemas
Mereka berdoa kepada yang di Atas

Kepada Allah anak berdoa
Agar selamat pulang ke Sokaraja
Berkumpul kembali bersama keluarga
Mendidik perempuan anak pertama

Walau Sudjono tentara Pusat
Dia berpihak kepada rakyat
Sembahyang di mesjid setiap Jum-at
Di situ terjadi tangan berjabat

Saat perang sedang terjadi
Sudjono berpangkat bintara APRI
Dianggap musuh anak nagari
Jangan ditemui, perlu dihindari

Karena diatur Tuhan Robbana
Musuh akhirnya jadi keluarga
Orang Tanjung nikah di Jawa
Putri Sudjono menjadi isterinya

Anak pertama perempuan sulung
Setelah kawin pergi ke Tanjung
Ikut suami melihat kampung
Kini silaturahmi datang berkunjung

Datang berkunjung ke sanak saudara
Mungkin maaf yang diminta
Saat ayah jadi tentara
Melaksanakan tugas perintah perwira

Ketika perang telah berlalu
Anak Sudjono diambil menantu
Tiada permusuhan antar suku
Walau APRI telah keliru

Kelak terbukti tahun enam lima
Jenderal dibunuh saat kudeta
Mungkin Soekarno ikut merencana
Begitu tertulis dalam berita

Bukan pendapat dari pengarang
Tapi bukti yang sangat terang
APRI diperintah untuk berperang
Ketika Soekarno mabuk kepayang

Karena ini masalah politik
Supaya tak muncul debat polemik
Ada petuah orang cerdik
Forgive, but dont forget it

 

XVIII. Perang Sebenar-Benarnya Perang

Inilah perang sebenarnya perang
Melawan globalisasi kaum pedagang
Bila kalah menjadi wayang
Hidup diatur oleh Ki Dalang

Kaum dagang bernama kapitalis
Tentara Ki Dalang disebut selebritis
Arah kiblat Hollywood dan Paris
Ucapan sahadat:  Ikuti modis


Kalau dinasehati tidak patuh
Ibarat penyakit tak akan sembuh

Sepanjang hari selalu mengeluh
Itulah cerdik membawa runtuh

Air di sungai, telah menyusut
Tinggi permukaan di bawah lutut
Dipakai mandi tak lagi patut
Istilah “tapian” jarang disebut

Kini nagari sudah berubah
Perang saudara selesai sudah
Rejim Soekarno mengaku kalah
Ambil pelajaran dari sejarah

Bila melupakan adat filosofi
Kiamat sugro pasti terjadi
Bumi senang padi menjadi
Jadikan acuan sepanjang hari

Beginilah suasana di Tanjung Sungayang
Hidup bertani sangatlah senang
Saat manusia belum dikejar barang
Tiada kolektor menagih utang

Bak mitraliur ditembakkan ke nagari
Perlengkapan dipromosikan para selebriti
Disertai gosip petang dan pagi
Supaya barang segera dibeli

Lingkungan hidup bisa rusak
Ketika orang menangkap Landak
Walau bukan binatang ternak
Satwa bermanfaat mengurangi katak

Tidak layak karena nasi sepiring
Kalau petani memburu Tenggiling
Siklus kehidupan dia gunting
Karena satwa sangat penting


Kekayaan alam tak ternilai
Seperti unggas burung Punai
Bisa bersiul seperti serunai
Tidak pantas untuk digulai

Hutan dan rimba harus dijaga
Bila digadaikan ke orang kota
Dijadikan lokasi tujuan wisata
Tempat maksiat berhura hura

Kalau mencontoh kepada yang sudah
Lokasi wisata maju meriah
Daerah Puncak bisa ditelaah
Di situ boleh kawin mutah


Melihat tuah kepada nan menang
Pulau Bali contoh yang terang
Ribuan turis lalu lalang
Bercelana kotok ber bh kutang

Bumi dijajah orang orang cerdik
Memakai perantara produksi pabrik
Seperti jualan industri musik
Yang membeli kehilangan milik

Begini strategi pemodal kapitalis
Untuk meningkatkan jualan bisnis
Mereka menciptakan para selebritis
Guna membujuk bujang dan gadis

Ketika bodoh sangat terlalu
Karena jarang membaca buku
Bujang dan gadis sering tertipu
Dagangan racun, disangka madu

Seperti iklan promosi rokok
Sering ditempel di dinding tembok
Ada peringatan membahayakan orok
Hanya dijadikan bahan olok olok


Kerja besar yang harus dimulai
Mengumpulkan uang beramai-ramai
Mendidik kemenakan diajar pandai
Sarjana bermutu siap pakai


Isu global pemanasan bumi
Perlu ditanggapi anak nagari
Kalau kayu sering dicuri
Neraka di dunia akan terjadi

Ninik mamak harus berunding
Ada peringatan yang sangat penting
Kondisi berada di lampu kuning
Boncah dan sumur telah kering

Ingatlah sumpah nenek moyang
Pabila anak cucu tidak sembahyang
Lupa adat, hilang Minang
Ke bawah tidak berurat
Ke atas tidak berpucuk
Di tengah-tengah digirik kumbang

1.   T.P = Tentara Pelajar
2.   L.E = Lee Enfield, sejenis bedil digunakan dalam P.D 2
3    ber ere-ere (MK) tidak serius
4    Di tempat-tempat yang belum terpolusi, dan air hexagonal atau (minang masih banyak tersimpan di perut bumi), maka alam akan cepat bereaksi memberi tanda-tanda.

Di tempat tersebut, komunikasi makhluk hidup lainnya dengan manusia dapat dilihat/terjadi secara langsung, sebagai contoh, burung gagak akan memberi tanda-tanda kematian, ayam Jago berkokok dan anjing meraung-raung di malam hari menandakan kampung dikotori. Ujung-ujung pelangi muncul dari sumur-sumur alam.

Selanjutnya Harimau tidak akan membunuh orang yang tidak bersalah, dan petir hanya akan menyambar tempat penyimpanan racun atau kuburan orang yang zalim ketika hidupnya.

Inilah tanda-tanda/kekuatan alam nan hidup yang bersumber dari adanya air asli di bumi seperti yang dibuktikan dengan penelitian kristal air oleh DR. Masaru Emoto. Sebagai anak nagari, sudah menjadi kewajiban kita untuk tetap menjaga minang.

Sumber

Mengenang Front Palupuh dengan Mobbrig – nya

MENJADI KELUARGA MOBBRIG.

19 Desember 1948 adalah tanggal yang mempunyai arti tersendiri dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia dalam rangka menegakkan dan mempertahankan negara Republik Indonesia. Pada tanggal inilah buat kedua kalinya dimulai penyerbuan besar-besaran yang dilakukan oleh penjajah pihak Belanda memasuki wilayah-wilayah Republik Indonesia dengan maksud menindas perjuangan bangsa yang ingin merdeka.

PENULIS sejenak berpose dimuka lensa, sebelum melepaskan baju seragam Mobbrig dan kembali ke bangku sekolah di awal tahun 1950. (Foto: dokumentasi Adrin Kahar)

GERAKAN agresi Tentara Belanda ini dikenal dengan nama Aksi Militer Belanda ke II atau dikatakan juga gerakan pelanggaran perjanjian Renville. Aksi Militer Belanda ke I adalah penyerbuan yang dilakukan oleh pihak Belanda memasuki Wilayah Republik Indonesia pertama kali juga secara mendadak dan besar-besaran yang dimulai tanggal 21 Juli 1947 terkenal sebagai pelanggaran  atas persetujuan Linggarjati.

Thomy Teruci di Palupuh

Dalam masa perjuangan menghadapi Belanda yang ingin menegakkan kembali kolonialisme di Indonesia sesudah perang dunia ke II, bangsa Indonesia sendiri menyadari bahwa jika ditinjau dari segi kelengkapan dan mutu persenjataan angkatan Perang, pihak Belanda memang lebih unggul dari pada angkatan bersenjata Indonesia. Disamping itu, jauh sebelum tanggal 19 Desember 1948, hubungan diplomatik Indonesia dan Belanda sudah memperlihatkan ketegangan yang dalam perundingan – perundingan banyak terdapat perbedaan paham.

Kira-kira setengah jam sebelum jam 00.00 malam tgl 19 Desember 1948, pihak Belanda mengumumkan kepada Republik Indonesia dan pada Komisi Tiga Negara (KTN) bahwa Belanda tidak mengakui dan tidak terikat lagi dengan persetujuan Renville. Dengan sangat mendadak, pagi dinihari Minggu tgl. 19 Desember 1948 sejumlah besar tentera Payung Belanda terjun di lapangan udara Maguwo dan bergerak terus menduduki ibu kota Republik Indonesia Yogyakarta.

Bukittinggi, kota pusat pemerintahan Sumatera pada masa itu, sejak tengah malam tgl. 18 Desember 1948 pula telah menjadi incaran penyerbuan pihak Belanda dengan penerbangan pesawat udara militer Belanda berkeliling-keliling sambil menyebarkan pamflet-pamflet.

Pagi tgl 19 Desember satuan pesawat udara pemburu jenis mustang dari pihak Belanda menyerang kota Bukittinggi dan sekitarnya dengan membom serta menembaki beberapa obyek. Menjelang tengah hari serangan pesawat-pesawat udara itu dilakukan secara bergelombang-gelombang, menyebabkan timbulnya kepanikan penduduk.

Terlihat sampai malam orang-orang berkelompok mapun sendiri-sendiri meninggalkan kota mengungsi menyelamatkan diri.

Sebagai seorang pemuda pelajar SMA di Bukittinggi pada masa itu, penulis adalah juga anggota Tentera Pelajar (T.P.) Sumatera Tengah – Batalyon Bukittinggi . Sungguhnya namanya anggota Tentera Pelajar, tetapi belum mempunyai pengalaman bertempur dalam peperangan.

Kalau perang-perangan dalam latihan kemiliteran pernah juga ada pengalaman diperoleh secara teratur sejak tahun 1946 sampai awal 1948, dengan pelatih-pelatihnya para perwira dan bintara dari unit Pendidikan dan Latihan Divisi III TKR (kemudian Divisi IX Banteng).

Pembentukan dan pembinaan Tentera Pelajar di Sumatera Tengah oleh Pimpinan Divisi III TKR/TRI tidaklah diarahkan untuk dijadikan pasukan tempur, tetapi disiapkan sebagai satuan-satuan cadangan dan bantuan dalam rangka wajib bela negara. Kolonel M. Dahlan Jambek (alm.) selaku pimpinan Divisi III TRI pernah didatangi oleh wakil-wakil pelajar yang dengan semangat menyala-nyala meminta agar TRI mengikut sertakan satuan-satuan pelajar terlatih (T.P.) dalam pasukan tempur. Tetapi dengan hati-hati sekali beliau meminta pengertian para pelajar untuk terus bersekolah demi persiapan hari depan bangsa dan negara, disamping itu tetap berlatih menurut kesatuan masing-masing dengan teratur dan sungguh-sungguh. (lihat: Chaidir Nien Latief, Nostalgia dan Sejarah Perjuangan Pelajar di Sumatera, Merdeka 27 Desember 1980).

Inspektur Polisi I Amir Mahmud Komandan Mobbrig Sumatera Barat dan Inspektur Polisi II M.K. Situmorang Wk. Komandan Mobbrig (2) berhadapan dengan perwira perwira polisi Belanda dalam rangka serah terima kota Bukittinggi 7 Desember 1949. (Foto. Dok. Adrin Kahar)

Dengan datangnya serangan yang mendadak dari pihak Belanda pada 19 Desember 1948 yang kebetulan pula mulainya liburan sekolah, maka maka tidak ada satupun pedoman, petunjuk maupun instruksi pimpinan Tentera Pelajar atau Pimpinan Organisasi pertahanan/keamanan lainnya yang dapat diikuti oleh para anggota T.P. di Sumatera Barat.

Pada umumnya para anggota T.P. yang bertebaran di Sumatera Barat mengambil inisiatif dan mengambil keputusan masing-masing untuk memilih cara dan bentuk perjuangan yang dapat dilanjutkan sebagai pelajar terlatih militer. Ada yang tinggal di dalam kota untuk menunggu kesempatan bersekolah kembali, tetapi ada pula yang memilih ke luar kota bergabung dengan kesatuan-kesatuan pejuang lainnya untuk bergerilya.

Dalam keadaan terombang-ambing untuk menentukan sikap disaat gawat tersebut, penulis terdampar pada senja 19 Desember 1948 ke markas Mobiele Brigade Polisi (Mobbrig) Sumatera Barat, di Birugo Bukittinggi. Rencana semula hendak menemui paman penulis sendiri (alm. Amir Mahmud, Inspektur Polisi I, Komandan Mobbrig Sumatera Barat, tetapi malam itu berkesempatan bertatap muka dengan Bapak Suleiman Effendi (Pembantu Komisaris Besar, Kepala Polisi Propinsi Sumatera Tengah) dan Bapak R. Abdurachman Suriokusumo (Komisaris Polisi I, Kepala Kepolisian Sumatera Barat).

Dari beliau beliau inilah penulis beroleh keterangan bahwa dalam waktu singkat mungkin tentera Belanda akan sampai di Bukittinggi; semua pasukan pasukan bersenjata serta pejabat pejabat pemerintah Republik Indonesia akan meninggalkan kota dan akan melanjutkan perjuangan secara bergerilya dari luar kota  melawan kekuatan pemerintahan dan tentera pendudukan Belanda.

Penulis juga diberi advis pada waktu itu, supaya sebaiknya sebagai pelajar pulang saja ke kampung dan menunggu perkembangan sampai ada kemungkinan untuk bersekolah. Dengan mengemukakan alasan bahwa penulis adalah pula salah seorang anggota Tentera Pelajar  yang pernah mendapat latihan kemiliteran, memohon kiranya bapak bapak pimpinan kepolisisan tersebut mau membawa serta penulis dalam perjuangan ge-rilya di luar kota kemanapun akan pergi. Permohonan penulis diperkenankan oleh Bapak Suleiman Effendi dan pada malam itu juga diberi tugas untuk membantu Pemb. Inspektur II Bustaman (terakhir Let. Kol. Pol. di Kodak Jakarta Raya) mengemasi arsip-arsip / dokumen-dokumen yang perlu diselamatkan. Sebagai anggota polisi yang bergabung dalam korps Mobiele Brigade (Mobbrig) malam itu pula penulis memperoleh baju seragam / uniform Mobbrig Sumatera Barat yang pada waktu itu terdiri dari: celana dan kemeja khaki-dril, jaket wol berwarna coklat (bekas uniform tentera Australia) dan karena sepatu kulit tidak ada saat itu hanya diberi sepatu karet. Senjata diberi sebilah kelewang.

Meninggalkan markas di Birugo.

Tanggal 20 Desember 1948 pagi, didapat perintah supaya markas Mobbrig Sumatera Barat di Birugo, Bukittinggi (sekarang: kompleks di belakang SMA Negeri No.2) di-pindahkan ke Jirek (pada waktu itu kantor Jawatan Sosial), sedangkan bagian perlengkapan / perbekalan serta perbengkelan dipindahkan ke Sipisang (arah Utara dari Bukittinggi pada jalan raya menuju Bonjol). Hari ini serangan pesawat udara Belanda masih bergelombang gelombang datang menjelang tengah hari.

Bagi pimpinan pimpinan unit kerja memang tidak mudah dan ringan tanggung jawab yang harus dipikul dalam kekalutan yang dihadapi. Selain dari pada tugas dinas kepolisian harus lebih ditingkatkan kewaspadaan, disamping itu pengungsian keluarga keluar kota harus pula berjalan teratur, sedangkan fasilitas transport tidak tersedia cukup; pula distribusi / supply makanan petugas maupun pengungsi pengungsi memerlukan perhatian pengaturannya, dsb dsb.

Dalam kesibukan dan kekalang kabutan yang terjadi itu,  penulis menemukan sepucuk senjata senapan/karabijn tergeletak di belakang pintu markas di Jirek. Sesudah ditanyakan berkeliling siapa yang bertanggung jawab atas pemakaian senjata itu, tidak seorang pun yang merasa kehilangan. Sejak hari itu penulis diberi izin oleh Komandan untuk memegang senapan yang sudah kehilangan tuan tersebut.

Menjelang subuh tgl. 21 Desember, datang lagi perintah supaya markas di Jirek ditinggalkan dan semua detasemen markas, peralatan/perlengkapan dipindahkan ke Sipisang.

Markas darurat selanjutnya mendapat tempat di Jorong Pasir (beberapa ratus meter sebelum memasuki pasar Sipisang), sedangkan beberapa pos Mobbrig telah dibentuk sepanjang jalan raya sejak dari Batang Palupuh sampai ke Simpang Patai. Markas di Pasir ini hanya berlangsung selama satu hari saja, karena 22 Desember 1948 pagi diperintahkan lagi oleh Komandan supaya pindah ke Bateh Sarik (sebuah jorong yang terletak antara Simpang Patai dan Jorong Laring, pada jalan pintasan menuju Palembayan). Pada tgl 22 Desember ini pula didengar berita bahwa Belanda telah memasuki Bukittinggi.

Sejak Mobbrig bermarkas di Bateh Sarik ini konsolidasi organisasi dan pemantapan pengaturan operasi gerilya dimulai secara tuntas. Satuan satuan Mobbrig yang sebelum 19 Desember 1948 bertugas di Batang Tapakis (dekat Lubuk Alung), di Air Sirah (dekat Indarung) dan di Siguntur (jalan ke Tarusan) sudah mulai bergabung kembali ke Induk pasukan dan memperkuat front sekitar Palupuh. Selain dari pada itu terdapat pula satuan satuan TNI yang tergabung kedalam Komando Wilayah yang dipegang oleh Mobbrig ini, diantaranya kompi Letnan I Johan. Wilayah pertahanan Palupuh ini kemudian mendapat nama Sektor II Daerah Pertempuran Agam dengan komandannya Inspektur Polisi I Amir Mahmud, sedangkan komandan Daerah Pertempuran Agam adalah Let. Kol, Dahlan Jambek. Kekuatan rakyat bersenjata (yang biasa dipakai untuk berburu, seperti: senapang belansa, dubbel-lop, tombak) terhimpun dalam kesatuan kesatuan BPNK (Badan Pengawas Negeri dan Kota).

Dalam suasana penghimpunan tenaga-tenaga pejuang begini terdapatlah pula beberapa orang anggota T.P. yang bergabung kedalam kesatuan Mobbrig di front Palupuh, diantaranya yang dapat teringat oleh penulis ialah: sdr. Awaluddin (sekarang Dr. Awaluddin Djamin, MPA; Jenderal Polisi, Kapolri), sdr. Zamzam (sekarang drs. Zamzam, guru SMA di Ban-dung); dan H. Syukur Syafei, B.Sc (dosen FKT-IKIP Padang) dan penulis sendiri sekarang dosen FKSS-IKIP Padang.

Bateh Sarik dijadikan tempat kedudukan markas Mobbrig (juga markas Komando Sektor II DPA) sampai bulan Maret 1949 dan pernah beberapa hari ditinggalkan, yaitu saat-saat pasukan Belanda mengadakan rentetan serangan mau menerobos pertahanan front Palupuh menuju Bonjol.

Saat-saat genting ini markas berkedudukan di Bamban (suatu jorong yang terletak dekat Palembayan).

Belanda pada tanggal 5 Januari 1949 dengan dilindungi pesawat udara sanggup menerobos sampai ke Pasir (Sipisang) dan mulai hari itu membuat posnya di Palupuh. Tgl. 6 Januari 1949 pasukan Belanda sampai ke Bonjol, tapi hari itu juga kembali ke Palupuh. Sungguhpun mereka dapat membuat kubu di Palupuh sampai masa datangnya “cease fire”, tetapi pasukan Belanda itu tidak dapat bergerak ke Utara maupun ke Selatan dan tidak luput selalu mendapat gangguan dari pasukan Republik Indonesia.

Sewaktu-waktu pasukan Belanda yang terkepung di Palupuh mendapat bantuan kiriman perlengkapan/perbekalannya lewat dropping dari pesawat udara.

Di bulan Maret 1949 markas Mobbrig / Komando Sektor II DPA dipindahkan dari Bateh Sarik ke Kuran-kuran, ditepi jalan besar antara Patapaian dan Bateh Rimbang. Menjelang adanya perintah penghentian tembak menembak (cease fire) antar pasukan R.I. Dan Belanda di bulan Agustus 1949, pasukan-pasukan Belanda sudah mulai menurun nafsu menyerbu dan menyerangnya, begitu pula satuan tentera Belanda yang berada di Palupuh tidak aktif lagi mengadakan patroli-patroli. Tapi masih dalam suasana siap siaga dalam beberapa minggu di Pasir Lawas (kira-kira 3 kilometer dari Palupuh) telah dapat disiapkan pembangunan sebuah tugu peringatan perjuangan Front Palupuh, yang diresmikan pendiriannya pada tanggal 17 Agustus 1949. Pada tugu ini dilukiskan lambang Mobbrig (roda bergigi), lambang TNI (bintang segi lima) dan bambu beruncing bersilang melambangkan perjuangan rakyat. Peresmian tugu ini dilakukan oleh Kepala Kepolisian Propinsi Sumatera Tengah (Bapak Suleiman Effendi) dan dihadiri oleh pasukan-pasukan bersenjata dan rakyat yang berada di sekitar Front Palupuh (Sektor II DPA).

Sesudah pasukan Belanda me-ninggalkan Palupuh dan beberapa minggu sebelum kembali memasuki kota Bukittinggi di awal Desember 1949, markas Mobbrig/Sektor II DPA pindah ke Pasar Palupuh.

Kembali ke Bukittinggi.

Selama markas berada di Palupuh, pasukan-pasukan dihimpun dan mendapat penataran / latihan khusus dalam rangka mempersiapkan diri untuk kembali masuk kota atau daerah-daerah yang akan ditinggalkan oleh pasukan-pasukan Belanda.

Sesuai dengan perundingan pihak R.I. Dengan pihak Belanda, maka pada tgl. 5 Desember 1949 seorang Inspektur Polisi Belanda didampingi oleh seorang “Hoofd-agent” beserta dua orang sopir polisi Belanda membawa satu truk dan satu pick-up datang ke Palupuh dari Bukittinggi.

Kedatangan mereka ini adalah untuk menjemput 33 orang anggota Mobbrig yang akan bertugas sebagai pasukan keamanan di Bukittinggi di saat-saat pasukan Belanda akan meninggalkan Bukittinggi di tanggal 7 Desember 1949.

Penulis berasa beruntung sekali terpilih untuk menjadi anggota pasukan 33 ini. Karena penulis sendiri tidak mempunyai pangkat kepolisian (maklum hanya seorang anggota TP yang menggabung) maka oleh pimpinan diberi pangkat Agen Polisi I terhitung mulai 1 Desember 1949.

Tgl. 5 Desember 1949 menjelang sore, satu jeep dengan tulisan Mobiele Brigade, diatasnya berada Inspektur Polisi I Amir Mahmud dan Inspektur Polisi II Mandagi K. Situmorang diiringi oleh sebuah pick-up dan sebuah truck berisi pasukan Mobbrig memasuki kota Bukittinggi lewat Jirek, pasar ternak, Aur Tajungkang, jalan Landbouw terus ke Tarok. Sore itu juga dilakukan upacara penaikan bendera Merah Putih di Markas Tarok yang dihadiri oleh Komandan Mobbrig bersama Komandan Brigade Banteng Sub. Territorium IX (Let. Kol. Dahlan Jambek).

Tgl 7 Desember 1949, jam 11.25 sirene pertama berbunyi, suatu tanda bahwa tentera Belanda akan segera meninggalkan kota. Sirene kedua bernunyi, pasukan-pasukan R.I. Mulai memasuki Bukittinggi dari berbagai jurusan, sedangkan satuan Mobbrig masuk dari arah Tarok terus ke Birugo (kompleks polisi) dan kemudian membentuk satuan-satuan patroli.

Setelah penyerahan kota Bukittinggi, Padang Panjang dan lain-lainnya dari pihak tentera Belanda kepada pihak R.I. terakhir Padang secara resmi diserahkan pada 27 Desember 1949. Dalam rangka timbang terima masalah keamanan dari Belanda ke pihak Republik Indonesia di Padang, kesatuan Mobbrig dari Bukittinggi mendapat kepercayaan pula bersama dengan kesatuan-kesatuan angkatan lainnya untuk bertugas.

Dalam harian Haluan, 18 Maret 1982, terberita bahwa monumen perjuangan perlawanan rakyat bersama Mobbrig yang terletak di desa Palupuh Rimbopanjang Sumbar dalam waktu dekat akan dipugar. Bahwa pemugaran yang diprakarsai oleh Kapolri Dr. Awaluddin Djamin tersebut telah disepakati oleh seluruh lapisan masyarakat, ninik mamak dan pemuka-pemuka masyarakat, semoga akan terwujud dalam waktu dekat sebagai pelengkap dari tulisan-tulisan sejarah Front Palupuh yang telah terdapat dalam beberapa buku.

Adrin Kahar (Haluan Padang, 5 April 1982)

Sumber : disini

Pergolakan PRRI di Sumatera Barat

Kisah Tentara Banteng Raiders  Menyerang Kantor Dewan Banteng Masa Pergolakan PRRI

Penulis menyaksikan Tentara Banteng Raiders  sebagai bagian  dari Angkatan Perang Republik Indonesia (APRI) mengambil alih  kantor Dewan Banteng dari Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PRRI) dibawah pimpinan almarhum Letkol TNI Ahmad Yani (terakhir Pangad berpangkat Jendral yang meninggal sebagai korban G30 S PKI)) dari rumah penulis yang lokasinya persis didepan kantor tersebut. Suatu pengalaman yang tidak pernah dapat dilupakan seumur hidup.

Kisah ini ditulis saat kunjungan terakhir  Bulan Agustus 2010 saat upacara penguburan almarhum Ibu tercinta di Padang Panjang, setelah acara tersebut  nostalgia melihat bekas rumah  yang sudah dijual saat pindah ke Jakarta  dan oleh pemiliknya  didirikan Hotel Ambacang, yang hancur saat gempa besar tahun 2009 , sedih rasanya melihat rumah dimana kami sekeluarga tinggal dan dibesarkan sejak tahun 1950 hanya tinggal puing-puing di televisi  dan saat itu berupa tanah yang sedang diratakan.

Sedangkan kantor Dewan Banteng PRRI yang sesudah dibebaskan APRI dijadikan kantor POM TNI KODAM Tujuh Belas  Agustus (saat ini KOREM SUMBAR) masih berdiri megah.

Kisah ini adalah cuplikan sebagian  dari buku elektronik kreasi penulis yang belum dipublikasikan. Beberapa kisah menarik sebagai berikut:

1. Kisah Ultimatum 10 Februari  dan Porklamasi PRRI 15 Februari 1958

2. Kisah Kapal Perang APRI Membombardir Kota Padang 14 Juli 1958

Kapal Perang APRI dalam Operasi Militer 17 Agustus, membombardir kota Padang dengan Mortir dari Kapal Perang APRI sudah hampir sepuluh hari show of force di lautan Hindia didepan Pantai Kota padang, penulis melihat ratusan kapal besar kecil tersebut.

Pada tanggal 15 Juli 1958, sekitar  jam 02:00 wib  dini hari anggota militer kantor Dewan Banteng di depan rumah penulis di jalan Bundo Kandung no 16 (saat itu Jalan Gereja) mengedor pintu membangunkan almarhum ayah untuk mengajak mengungsi ke Ladang Padi dan Sukarami Solok yang dijadikan Markas baru, tetapi ayah tidak mau ikut , mereka mengatakan tentara Pusat maksudnya APRI akan menyerang dan menembak Kota Padang dengan Mortir. Pagi harinya ayah berangkat ke Sukarami dengan Paman untuk menjemput Uang untuk membayar alat-alat tulis milik Toko Percetakan dan Alat Tulis miliknya yang diambil oleh Tentara Dewan Banteng.

Saat ayah berangkat menuju Sukarami, jam 08:00 wib pagi tanggal 16 Juli 1958, terdengar tembakan Mortir yang bunyinya BOOM BOOM ….Sing..Sing…. ,bila bunyi mendesing berarti peluru mortir sudah lewat dan selamat. Kemudian siang hari suasana tenang, mulailah kami, saya dan kakak naik sepeda melihat rumah yang jadi korban, kantor Tentara bagian Zeni di pinggir Pantai Padang hancur, Rumah di Simpang Enam hancur, ini tembakan salah arah sebenarnya untuk Kantor KOMDAK (saat ini POLDA) PRRI di jalan Nipah, satu lagi peluru mortir jatuh di belakang Bioskop Karya tapi tidak meledak, salah arah sebenarnya ditujukan ke Kantor Dewan Banteng didepan rumah ,syukur rumah kami selamat.

Sore harinya syukur ayah selamat pulang kerumah dan berhasil memperoleh pembayaran atas alat tulis miliknya, saya salut pada tentara Dewan Banteng atas kejujuran mereka karena biasa saat genting seperti itu umumnya maen ambil semaunya dengan gratis.

Ayah membawa makanan lezat dari Sukaramai namanya Dendeng Batokok (diketok), masih say ingat saat makan malam dengan teman kakak ,tembakan mortir kembali mualai lagi, pembantu rumah tangga Kami namanya EKA ,saat bunyi BOOM BOOM segera sembunyikan kepalanya dibawah tungku Masak dari beton tetapi rokenya (bahsa slank minag buat bokong) masih kelihatan. Segera para wanita Ibu ,kakak dan adik sembunyi diruang perlindungan yang sudah diperdsiapkan satu minggu yang lalu dibuat dalam tumpukan karung berisi pasir mengeliling temapt tidur, tetapi karena seranggan bom mortir tambah genjar,serta lubang perlindingan sangat pengap, Para wanita dari keluarga kami malam tersebut saya dan akak lelaki mengantarkan mereka berlindung dirumah Paman di kompleks  kampung Pondok Namanya (sekarang jalan Niaga), hal ini dipurtuskan ayah berdasarkan pengalaman saat serangan pendudukan jepang tahnun 1942 yang lalu, Warga  di kampung Pondok juga telah mempersiapkan diri dengan perlindungan Polisi Rakyat (saat ini Satpam).

3. Kisah Penyerangan Kantor Dewan Banteng PRRI dikota Padang oleh Tentara Banteng Raiders.17 April 1958

Sejak pagi hari beberapa pesawat terbang melayang-layang diudara, penduduk kota Padang sangat gembira, karena ada pengumuman diradio bahwa ada bantuan pesawat terbang dari Armada ke tujuh Amerika Serikat yang sudah mangkal di Perbatasa dekat kepulauan RIAU, untuk menyelamatkan ladang minyak Caltex di Rumai Pakan Baru milik mereka, tetapi kemudian ternyata itu pesawat APRI dari operasi Militer untuk melindungi pendaratan Tentara Payung di Lapangan terbang Tabing dan pendaratan Marinir dan Banteng raiders  dengan kapal Amfibi di wilayah dekat lapangan terbang di muara sunggai Batng Kuranji di Air Tawar dekat kompleks UNAND (saat ini UNAS) dan Universitas Bung Hatta.(info dari koleksi buku lama milik penulis). Tentara PRRI lari liwat selokan dan berusaha menembak Kapal Terbang dengna senjata modern hadiah dari luar Negeri seperti Thompson, juga ada Basoka dan juggle riffle serta Mitraliur dsbnya yang penulis tidak kenal namanya ,yang didaratkan liwat kapal selam dua minggu yang lalu dalam kontainer yang tiba di panati Padang,banyak rakyat yang menyaksikan termasuk penulis karena tempat itu dekat kediaman.

Malam hari lampu mati, saya,ayah dan kakak lelaki Edhie serta pembantu Lelaki si Panjang  (sudah menjadi pembantu sejak saat Ayah masih kecil). Suasana sangat sepi tidak ada bunyi apapun, tidak ada satupunmanusia dan kendaraan dijalan depan rumah, gelap mencekam . Kami berempat melihat dari ruangan tamu depan rumah dengan  jendela  kaca ke arah Kantor Dewan Banteng,pembantu si Panjang ketakuatn dan  menepok nyamuk yang  mengigitnya sampai dilarang ayah untuk buat suara dengan berkata bahwa bila ribut akan ditangkap dan dibunuh Tentara Pusat (maksudnya APRI) .

Sekitar jam 11.00 malam, tiba-tiba terdengan bunyi ledakan beberapa buah granat diiringi suara derap sepatu bot tentara, saya melihat tentara dengan wajah yang sudah digelapkan dan memakai penyamaran berlari berliku-liku menuju kantor Dewan Banteng, setalh setenga jam suar ribut tembakan ,kemudian suasana jadi sunyi lagi. Kamipun pergi tidur,pagi-pagi jam enam pagi waktu melihat keluar halaman rumah, sungguh kaget ada lebih kurang limaratus tentara Banteng Raiders tidur bergelimpangan diahalman rumah yang luasnay 3500 meter persegi, tidur pulas dengan senjata dan ranselnya dan yang lainnya madi dengan tela njang terjun kedlam sumur air tanah milik kami sampai airnya hasib terkuras, tetangga kami yang tinggal dipaviliun rumah ,kemudian bercerita bahwa putrinya tertawa cekikikan karena mengintip tentara banteng Raiders mandi telanjang masuk sumur sampai dilarah ayahnya.

Saya salut komandan Banteng raiders dan anak buahnya tidak membangunkan kami, dan dengan ramah meyalami kami semua, mereka berkata kami sudah sepuluh hari tidak mandi,mohon maaf air sumurnya kotor dan hasibis karena anak buahnya sangat gerah,rupanya tentara PRRI tidak memberikan perlawan,mereka sudah lari kemarkasnya yang baru di Sukaramai Solok dan Muarapanas.

Pagi harinya tentara Banteng Raiders dari APRI saya lihat patroli menyisir kota Padang dalam bentuk regu berjalan berbaris satu persatu dengan senjata Karaben dengan sangkur terhunus ,kasihan senjatanya masih kuno sisa perang dunia kedua jauh dibandingkan dengan milit tentara PRRI. Sinag hari rakyat sudah mulai ramai dijalan  dan kemudian diperintahkan agar selama satu bulan smapai 17 Agustus 1958 bendera harus dinaikkan siang hari dan diturunkan malam hari. Sungguh saya terharu melihat perjuang Tentara APRI dalam rangka melindungi Sang Saka Merah Puti,kendatipun PRRI tetap mengunakan bendera yang sama .

Penulis melihat tukang rokok didepan rumah,dekat bekas  kantor Dewan banteng yang sudah dijadikan Markas POM TNI, dimarahi dan dihukum push up dan menghormat bendera Merah Putih karena bender dan tiangnya jatuh dihembus angin,juga malamnya ayah penulis dibawa Ke KODIM Padang untuk menerima teguran dan menanda tangani pernyataa agar tidak lupa menurunkan bendera Merah Putih mmalam hari yang ditaruk di tingkat dua dekat jendela Toko Percetakan dan Alat Tulis miliknya.

Kisah lengkap akan diadd ke web blog penulis, setelah dikoreksi oleh pembaca web tersebut akan diedit dan diterbitkan dalam bentuk buku elektronik edisi terbatas pribadi.Kisah tentang pergolakan PRRI sudah banyak ditulis anatra lain dalam koleksi penulis Buku PRRI dan PERMESTA, Buku Operasi Militer tujuh Belas Agustus Menumpas PRRI, ” Buku Ahmad Yani Sebuah Kenang-kenangan “tulisan Ibu Ahmad Yani  dengan sekelumit kisah profile Ahmad Yani.

Almarmuh Ahmad Yani menempa dan memantapkan Korps Banteng Raiders yang kemudian tahun 1958 dipimpinnya dalam operasi militer untuk memulihkan keamanan Sumatera Barat yang menjadi terganggu karena adanya PRRI. Pak Yani berangkat operasi tanggal 14 April 1958 dengan motto  “Bagi saya hanya ada dua alternatif, pertama : berkubur didasar lautan dan kedua ialah mendarat dikota Padang”.” (hal 170-197), Buku Autobiografi Kolonel Simbolon, Kisah PRRI dlam Majallah Angkatan darat 1958, serta beberapa koleksi arsip-arsip PRRI yang penulis temui saat bertugas di Sumatera Barat 1974-1989, termasuk koleksi pribadi foto rumah penulis dan Kantor Dewan banteng tahun 1958 serta koleski uang PRRI, banyak jenisnya ada dengan stempel walinegeri, beberapa jenis  Tanda tangan dan  salah satunya denagn stempel PRRI tanpa tanda tangan terbitan tahun 1959 saat pemerintah RI menarik seluruh uang dan didevalausi uang lima ratus dan seribu rupiah jadi  lima puluh dan seratus rupiah baru,tetapi pecahan seratus kebawah tidak didevalausikan , terpaksa PRRI yang memiliki banyak uang pecahan besar tersbut membuhuhkan stempel dan tanda tangan , lihat illustrasi dibawah ini.

Bila pembaca ingin membaca kisah yang lengkap tentang Pergolakan PRRI dan Operasi Militer  Tentara Banteng Raiders dibawah Pimpinan Alamarhum Jendral Ahmad Yani, silahkan klik web blog penulis dan ajukan permintaan buku elektronik terbatas tersebut sebagai pesanan sebab jumlahnya terbatas hanya seratus buku, bila PT Gramedia berkenan membeli Hak Cipta buku ini. akan diterima dengan senang hati.

Terima kasih atas kesedian pembaca membaca kisah singkat ini yang masih belum rapi dan masih banyak kekurangannya sehingga saran, tambahan ifo  dan koreksi dari Pembaca sangat penulis dambakan, agar dapat diedit jadi lebih sempurna mungkin maklum saya bukan penulis profesional.

Sekian @hakcipta Dr Iwan Suwandy 2010.

Sumber

Hashasin, Namanya Melegenda di Timur Tengah

Jakarta – Majalah Times memasukkan Hashishin dalam 10 pasukan elite sepanjang zaman. Siapa mereka? Bagaimana sepak terjangnya dan benarkan mereka adalah pengisap ganja atau hashis?

Hashishin atau hashasin, namanya melegenda di Timur Tengah pada tahun 1092-1265. Sejarah soal kelompok ini bercampur dengan dongeng dan mitos. Namun yang pasti, kelompok ini merupakan pembunuh yang sangat terlatih. Memiliki kemampuan tinggi untuk meneror dan menghabisi lawan-lawan mereka.

Seorang tokoh sekte Islamiyah, Hasan-i-Sabbah lah yang mendirikan gerakan ini. Hassan sangat populer di kalangan Sekte Islamiyah, dia memiliki banyak pengikut. Dia mendirikan Hashasin untuk melawan lawan politiknya, terutama dinasti Saljuk yang beraliran Sunni.

Namun karena saat itu Perang Salib melanda Timur Tengah, kemudian para pengikut Hassan ini ikut memerangi ksatria salib dari Eropa.

Kata Hashisin, merupakan sindiran yang diberikan lawan-lawannya. Hashis, berarti pengisap ganja. Mitos menyebutkan mereka adalah pemabuk dan pengisap ganja. Namun sebenarnya, nama yang benar adalah Hashasin, yang berasal dari kata Asasiyun, yaitu orang yang berpegang teguh pada iman.

Ada tiga urutan dalam organisasi Hashasin, yang paling atas disebut Muhibbin. Golongan ini adalah yang paling setia pada Hassan. Merekalah pembunuh yang paling terlatih. Mampu bergerak cepat, menguasai berbagai bahasa dan mampu menggunakan berbagai senjata. Tapi keahlian yang paling ditakuti adalah menggunakan belati pendek melengkung. Ratusan korban mereka tewas dengan belati tertancap di dada.

Hashasin membangun jaringan mereka di seluruh Timur Tengah. Bergerak di dalam sel-sel bawah tanah, misi mereka penuh kerahasian. Kehadiran mereka menghadirkan teror bagi musuh-musuhnya. Mereka bisa menyamar menjadi apa saja demi kesuksesan misi mereka. Korban pertama mereka adalah seorang pejabat Dinasti Saljuk, Nizam al-Mulk yang dibunuh tahun 1092 di Baghdad. Selanjutya korban-korban mereka terus berjatuhan. Tapi Hashasin tidak melawan rakyat jelata, mereka hanya meneror lawan-lawan politik mereka.

Sosok Hashasin masuk dalam Film Prince of Persia. Penuh magis, mematikan dan menebar horor. Mungkin memang seperti itu Hashasin bekerja pada masanya.

Markas mereka dinamakan Benteng Alamut. Sebuah kastil megah di Persia, di tempat inilah Hasan-i-Sabbah melatih para pengikut setianya. Marco Polo, seorang penjelajah Eropa menggambarkan kastil ini seperti surga, dengan segala kenikmatan di dalamnya. Dia menceritakan Hassan memberikan ganja untuk memabukkan para pengikutnya. Beberapa tulisan menggambarkan kastil ini juga dipenuhi wanita cantik yang menggoda.

Sepak terjang Hashasin selama ratusan tahun akhirnya berakhir. Serangan Bangsa Mongol tahun 1257 ke Alamut menghancurkan benteng ini, dan menghancurkan sebagian besar catatan tentang Hashasin. Selanjutnya, Kesultanan Ottoman menghancurkan sisa-sia kekuatan Hashasin. Berakhirlah kisah kelompok elite ini.

Tapi namanya abadi, kata Assassin dalam bahasa Inggris yang berarti pembunuh diambil dari nama kelompok ini, Hashasin. Sebagai pengingat kehebatan kelompok ini dalam melumpuhkan lawan-lawan mereka.

Sumber : Disini

Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia (PRRI)

Ini merupakan rangkaian tulisan Syafri Segeh di Padang Ekspress, Sangat penting juga bagi generasi muda minangkabau memahami PRRI.

Dewan Banteng dan PRRI (1)

Oleh : Syafri Segeh, Wartawan Senior Sumatera Barat

WALAUPUN antara Dewan Banteng yang dibentuk tanggal 20 Desember  1956, 52  tahun yang lalu, dan Pemerintah  Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) yang diproklamirkan oleh Dewan Perjuangan (bukan oleh Dewan Banteng) tanggal 15 Pebruari 1958, 50 tahun yang lalu, ibarat mata uang logam yang satu sisinya hampir sama dengan sisinya yang lain, namun berbeda tujuan, “seiring batuka jalan”.

Maksudnya walaupun Ahmad Husein sebagai Ketua Dewan Banteng di satu sisi, tetapi di sisi lain Ahmad Husein sebagai Ketua Dewan Perjuangan yang memproklamasikan PRRI. Dewan Banteng dibentuk bertujuan untuk membangun Daerah sedangkan PRRI membentuk Pemerintahan tandingan melawan Pemerintah Jakarta yang sah waktu itu.

Gagasan membentuk Dewan Banteng timbul di Jakarta pada 21 September 1956 dari sejumlah Perwira Aktif dan Perwira Pensiunan bekas Divisi IX Banteng di Sumatera Tengah dulu setelah mereka melihat nasib dan keadaan tempat tinggal para prajurit yang dulu berjuang mempertahankan kemerdekaan dalam perang Kemerdekaan melawan Belanda tahun 1945 -1950, keadaan Kesehatan amat sederhana, anak-anak mereka banyak yang menderita penyakit dan kematian.

Ada asrama yang ditinggalkan oleh KNIL (tentera Belanda), akan tetapi tidak mencukupi, karena jumlah mereka yang banyak. Para perwira aktif dan perwira pensiunan dari eks. Divisi Banteng juga melihat nasib masyarakat yang semakin jauh dari janji-janji dalam perang Kemerdekaan, hidup mereka semakin susah,tidak bertemu janji keadilan dan kemakmuran bersama itu.Pemerintah Pusat lebih mementingkan Daerah Pulau Jawa ketimbang Daerah diluar pulau Jawa dalam hal pembagian “kue” pembangunan, sedang daerah di luar pulau Jawa adalah penghasil devisa yang terbanyak.

Pertemuan sejumlah perwira aktif dan perwira pensiunan eks. Divisi Banteng di Jakarta itu kemudian dilanjutkan dengan mengadakan Reuni di Padang dari perwira-perwira aktif dan pensiunan eks. Divisi Banteng pada tanggal 20 –24 Nopember 1956 yang pada pokoknya membahas masaalah politik dan sosial ekonomi rakyat di Sumatera Tengah. Reuni yang dihadiri oleh sekitar 612 orang perwira aktif dan pensiunan dari eks. Divisi Banteng itu akhirnya membuat sejumlah keputusan yang kemudian dirumuskan di dalam tuntutan Dewan Banteng.

Untuk melaksanakan keputusan-keputusan Reuni itu,maka dibentuklah suatu Dewan pada tanggal 20 Desember 1956 yang dinamakan “ Dewan Banteng”mengambil nama Banteng dari Divisi Banteng yang sudah dibubarkan. Di dalam perang Kemerdekaan tahun 1945 -1950 melawan Belanda dulu di Sumatera Tengah dibentuk sebuah Komando militer yang dinamakan dengan Komando Divisi IX Banteng.

Sesudah selesai perang Kemerdekaan dan Belanda menyerahkan kedaulatan kepada Republik Indonesia pada tanggal 27 Desember 1950, maka Komando Divisi Banteng ini diciutkan dengan mengirim pasukan-pasukannya ke luar Sumatera Tengah seperti ke Pontianak, Ambon, Aceh dan Jawa Barat. Pengalaman yang sangat menyedihkan dialami oleh Batalyon “Pagar Ruyung” yang sesudah bertugas di Ambon, lima dari delapan kompinya dipindahkan ke Jawa Barat. Pasukannya dilebur ke dalam Divisi Siliwangi dan hubungan dengan induk pasukannya Divisi Banteng diputus.

Terjadi berbagai hal sehingga ada yang meninggal dunia dan ditahan. Komando Divisi Banteng makin lama makin diciutkan, sehingga akhirnya tinggal satu Brigade yang masih memakai nama Brigade Banteng, di bawah pimpinan Letkol Ahmad Husein. Kemudian pada bulan April 1952 Brigade Banteng diciutkan menjadi satu Resimen yang menjadi Resimen Infanteri 4 di dalam Komando Tentera Teritorium (TT) I Bukit Barisan (BB) di bawah Komando Panglimanya Kolonel Simbolon.Letkol. Ahmad  Husein diangkat kembali menjadi Komandan Resimen Infanteri 4 TT I BB itu.

Pemecahan Batalion-batalion dan pembubaran Komando Divisi Banteng itu menimbulkan bibit-bibit dendam dari para pejuang perang Kemerdekaan melawan Belanda yang bernaung di bawah panji-panji Divisi Banteng itu. Pengurus Dewan Banteng terdiri dari 17 orang, yang terdiri dari 8 orang perwira aktif dan pensiunan, 2 orang dari Kepolisian dan 7 orang lainnya dari golongan sipil, ulama, pimpinan politik, dan pejabat.

Lengkapnya susunan Pengurus Dewan Banteng itu adalah :Ketua,Letkol, Ahmad Husein,Komandan Resimen Infanteri 4, Sekretaris Jenderal Mayor (Purn) Suleman, Kepala Biro Rekonstruksi Nasional Sumatera Tengah, sedangkan anggota-anggotanya adalah Kaharuddin Datuk Rangkayo Basa, Kepala Polisi Sumatera Tengah, Sutan Suis, Kepala Polisi Kota Padang, Mayor Anwar Umar, komandan Batalion 142 Resimen 4. Kapten Nurmatias Komandan Batalyon 140, Resimen Infanteri 4. H. Darwis Taram Dt. Tumanggung, Bupati 50 Kota, Ali Luis Bupati d/p di Kantor Gubernur Sumatera Tengah, Syekh Ibrahim Musa Parabek Ulama, Datuk Simarajo, Ketua Adat (MTKAAM).

Kolonel (Purn) Ismael Lengah, Letkol (Purn) Hasan Basri (Riau), Saidina Ali Kepala Jawatan Sosial Kabupaten Kampar, Riau, Letnan Sebastian Perwira Distrik Militer 20 Indragiri, Riau, a. Abdulmanaf, Bupati Kabupaten Merangin, Jambi, Kapten Yusuf Nur, Akademi Militer, Jakarta dan Mayor Syuib, Wakil Asisten II Staf Umum Angkatan Darat di Jakarta.

Selain itu Dewan Banteng didukung oleh segenap Partai Politik, kecuali Partai Komunis Indonesia (PKI), juga didukung oleh segenap lapisan masyarakat seperti para pemuda, alim ulama, cadiak pandai, kaum adat sehingga waktu itu lahirlah semboyan,” timbul tenggelam bersama Dewan Banteng”. (Sumber)